Beberapa Tujuan Untuk Bertamasya dengan Keluarga saat di Faliraki

www.faliraki-info.comBeberapa Tujuan Untuk Bertamasya dengan Keluarga saat di Faliraki. Ketika mendengar kata ‘Faliraki‘, Anda pasti membayangkan kesenangan dan pantai. Mungkin sulit untuk meyakinkan Anda bahwa ada juga tempat wisata penting di sini yang tidak boleh Anda lewatkan saat mengunjungi Rhodes. Kami ingin mempersembahkan pemandangan dan monumen terpenting yang harus Anda kunjungi ketika berada di Faliraki dan Rhodes. Spa air panas dan gua tersembunyi, biara dan gereja adalah beberapa tempat menarik yang dapat Anda temukan. Di situs web kami, Anda akan menemukan semua informasi yang diperlukan untuk Bertamasya tak terlupakan di Faliraki.

Kallithea Springs

Kallithea Springs terletak di teluk Kallithea, hanya 9 kilometer dari Kota Rhodes. Mata air penyembuhan Kallithea telah dikenal sejak zaman kuno karena khasiat penyembuhannya. Pada tahun 1927, atas prakarsa Gubernur Italia Dodecanese, Mario Lago, ia memulai analisis sistematis sumber daya air Kallithea sambil membangun fasilitas terkait. Pekerjaan itu ditugaskan oleh arsitek Pietro Lombardi, yang desainnya dinilai sebagai komposisi arsitektur terbaik saat itu. Mata air Kallithea memperoleh reputasi tinggi dan fasilitasnya tetap aktif hingga tahun 1967.

Salah satu landmark paling indah dan ikonik di Rhodes. Tempat yang harus Anda kunjungi.

Kallithea menghitung empat pantai permata kecil dalam jajarannya, dapat diakses oleh pengunjung. Di depan situs Thermal Spa yang mengesankan, Anda akan menemukan pantai utama, yang ditata dengan kursi berjemur dan teduh, dikelilingi oleh bebatuan alam yang unik dan indah yang membuat pemandangan, dikombinasikan dengan arsitektur monumen Italia, benar-benar menakjubkan. Lokasi yang sangat indah, yang juga dapat diakses dengan perahu, memberi kesan bahwa ini adalah lokasi syuting film aristokrat langsung dari sejarah Romawi. Di sekitar monumen dan di kaki hutan pinus ada tiga pantai lagi yang sama-sama mempesona. Bisnis keluarga kecil telah memberikan nama mereka ke pantai: pantai Tasos, pantai Nikos dan pantai Oasis; semuanya diatur dengan kursi berjemur dan kantin dan menawarkan berbagai jenis pengalaman pantai. Ada juga banyak spot di kawasan ini, dengan akses terbatas, yang ideal untuk menyelam atau berenang jauh dari keramaian.

The Kallithea Springs terletak di teluk Kallithea, hanya 9 kilometer dari Kota Rhodes. Mata air penyembuhan Kallithea telah dikenal sejak zaman kuno karena khasiat penyembuhannya. Pada tahun 1927, atas prakarsa Gubernur Italia Dodecanese, Mario Lago, ia memulai analisis sistematis sumber daya air Kallithea sambil membangun fasilitas terkait. Pekerjaan itu ditugaskan oleh arsitek Pietro Lombardi, yang desainnya dinilai sebagai komposisi arsitektur terbaik saat itu. Mata air Kallithea memperoleh reputasi tinggi dan fasilitasnya tetap aktif sampai tahun 1967.

Dipugar sepenuhnya dan diperbaharui dengan selera tinggi sejak 1 Juli 2007, kompleks Kallithea Springs sekali lagi membuka pintunya untuk umum, menyambut semua pengunjung ke ruang mereka yang telah direnovasi di alokasi yang luar biasa di laut.

Gaya arsitektur yang unik dan kemegahan seluruh lingkungan, dengan lantai mozaik berkerikil, Aula Rotonda, Perivolos, teras yang mengesankan, dan tangga di pintu masuk, membentuk latar belakang nostalgia, mengingatkan pada bioskop dan bioskop kuno. Syuting di banyak adegan film di Yunani dan di seluruh dunia!

 

Pantai yang indah dengan air yang jernih adalah rumah bagi ratusan pengunjung setiap hari, sedangkan tepi laut yang terkenal dengan keindahan dan keanekaragamannya yang unik, menjadi daya tarik bagi berbagai terorganisir penyelam yang untuk datang dan mengaguminya. Kafe bersejarah dan indah di pelabuhan yang- direnovasi total menyambut pelanggannya sepanjang hari.

Municipality of Faliraki

Bangunan tempat Balai Kota Kotamadya Kallithea dibangun oleh orang Italia dan bertanggal sekitar 1934. Ini adalah mahakarya arsitektur, dengan luas 440 sq.m. luas permukaan, yang dibangun untuk menampung gubernur Italia pada periode Pendudukan Jerman-Italia. Di atas pintu masuknya yang megah terdapat balkon kecil yang digunakan oleh pasukan pendudukan Italia untuk mengumpulkan penduduk desa atau tentara dan membuat pengumuman.

Baca Juga: Panduan Wisata ke Pulau Rhodes

Bangunan tempat Balai Kota Kotamadya Kallithea dibangun oleh orang Italia dan bertanggal sekitar 1934. Ini adalah sebuah mahakarya arsitektur, dengan luas 440 meter persegi. luas permukaan, yang dibangun untuk menampung gubernur Italia pada periode Pendudukan Jerman-Italia. Di atas pintu masuknya yang megah terdapat balkon kecil yang digunakan oleh pasukan pendudukan Italia untuk mengumpulkan penduduk desa atau tentara dan membuat pengumuman. Setelah perang usai dan orang Dodecanese dibebaskan dari penakluk, ketika pulau-pulau itu disatukan dengan sisa Yunani, pada 7 Maret 1948, bangunan itu ditawarkan kepada masyarakat setempat untuk digunakan sebagai sekolah. Tujuh aula besar menampung murid-murid sampai tahun-tahun pertama milenium baru. Ketika sekolah yang lebih modern dibangun di daerah tersebut, bangunan tersebut diberikan kepada pemerintah daerah untuk digunakan sebagai kantor. Renovasi ekstensif terjadi di dalam gedung, namun tanpa mengubah karakter asli bangunan; bangunan itu dilindungi oleh negara. Bapak Iatridis Ioannis, yang pernah menjadi Presiden masyarakat desa Kalithies, terpilih sebagai Walikota di kotamadya baru, yang dibentuk sesuai dengan undang-undang integrasi otoritas lokal “Kapodistrias”.

Saat ini, di antara layanan lainnya, gedung ini juga menampung kantor untuk penerbitan izin pernikahan, serta kantor catatan sipil kota untuk mengumumkan semua kelahiran anak dan pemberian nama. Atas inisiatif yang dipimpin oleh para guru dan direktur taman kanak-kanak ke-3 di Kalithies, Nyonya Nitsa Argyrou-Aggeliniou, gedung tersebut sekarang menjadi museum sekolah. Salah satu aula yang mengesankan telah dimodifikasi agar terlihat seperti ruang kelas sekolah di masa lalu, dengan papan tulis, meja tua, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan ruang kelas sekolah lama. Museum dan bangunan dapat diakses pengunjung dari Senin hingga Jumat, 8: 00-15: 00. Bangunan sekolah terletak di desa Kalithies, di sebelah gereja Metamorfosis Kristus (Transfigurasi) -Holy Cross.

Biara St John

Ini mungkin biara terindah di pulau itu. Dikelilingi oleh hutan pinus, di pinggiran desa Kalithies dan itu merayakan santo senama pada tanggal 29 Agustus, hari ketika Orang Suci dipenggal. Hari tersebut dianggap sebagai hari berkabung dan diiringi dengan puasa yang ketat. Biara ini memiliki pemandangan magis dengan meja batu dan menyelenggarakan banyak acara dan perayaan pernikahan.

Ini mungkin biara terindah di pulau itu. Dikelilingi oleh hutan pinus, di pinggiran desa Kalithies dan itu merayakan santo senama pada tanggal 29 Agustus, hari ketika Orang Suci dipenggal. Hari tersebut dianggap sebagai hari berkabung dan diiringi dengan puasa yang ketat. Biara ini memiliki pemandangan magis dengan meja batu dan menyelenggarakan banyak acara dan perayaan pernikahan. Pada hari perayaan Orang Suci, banyak orang dari kamp desa di lokasi karena konon di pagi hari, tepat saat matahari terbit, Orang Suci itu muncul. Orang-orang menunggu sepanjang malam untuk melihat penglihatan ini. Santo Yohanes adalah nabi Perjanjian Lama terakhir dan terbesar, yang dirayakan sebagai tokoh agama utama. Dia juga disebut Yohanes Pelopor karena dengan kata-katanya dan karyanya dia mengumumkan kedatangan Yesus dan mempersiapkan orang-orang untuk pelayanan Yesus. Dia disebut Baptis karena dia membaptis orang-orang di sungai Yordan dan membaptis Yesus sendiri. Dia menjalani kehidupan pertapa di padang gurun dan tidak pernah ragu untuk mengkritik ketidakadilan dan etika pada zamannya. Ini menjadi alasan penangkapan dan penahanannya oleh Raja Herodes yang secara ilegal tinggal bersama istri saudara laki-lakinya, Herodiade. Dia meyakinkan putrinya, Salome, untuk memerintahkan kematian John dan Raja mengabulkan keinginannya dengan memenggal kepala Pembaptis.

Namanya adalah salah satu nama Yunani dan nama keluarga yang paling umum. Banyak gereja dan kapel yang dikhususkan untuknya serta ratusan permukiman dan desa. Ingatannya dirayakan berkali-kali sepanjang tahun. 7 Januari, St Yohanes Pembaptis dan Pelopor hari 24 Februari, Menemukan St Yohanes Pembaptis dan Pelopor kepala suci A ‘dan B’ 25 Mei, Menemukan St Yohanes Pembaptis dan Pelopor kepala suci C ‘ Kelahiran 24 Juni dari Menemukan St Yohanes Pembaptis dan Pelopor. Pada hari sebelumnya orang-orang membakar api dan mengabaikannya untuk keberuntungan. 29 Agustus, St Yohanes Pembaptis dan Pelopor pemenggalan. Hari itu adalah hari berkabung dan diiringi dengan puasa yang ketat. 23 September, Santo Yohanes Pembaptis dan Pelopor dikandung.

Timios Stavros Metamorfosis

Di desa Kalithies Anda juga akan melihat gereja megah Metamorfosis Kristus. Ini adalah gereja arsitektur Bizantium, dibangun sekitar tahun 1870-1875. Gereja dibangun untuk memperingati Transfigurasi Kristus (Metamorfosis). Selama pembangunan gereja, salib kayu Bizantium dengan usia yang tidak diketahui ditemukan. Inilah sebabnya mengapa gereja juga merayakan Peninggian Salib Suci pada tanggal 14 September.

Di desa Kalithies Anda juga akan melihat gereja megah Metamorfosis Kristus. Ini adalah gereja arsitektur Bizantium, dibangun sekitar tahun 1870-1875. Gereja dibangun untuk memperingati Transfigurasi Kristus (Metamorfosis). Selama pembangunan gereja, salib kayu Bizantium dengan usia yang tidak diketahui ditemukan. Inilah sebabnya mengapa gereja juga merayakan Peninggian Salib Suci pada tanggal 14 September. Perayaan ini adalah salah satu yang terbesar di pulau itu dan berlangsung selama tiga hari penuh, 13, 14 dan 15 September.

Di gereja Anda akan mengagumi altar kayu unik, yang berasal dari tahun 1891. Ikon gereja pasti akan membuat Anda terkesan, karena dikelilingi oleh ukiran malaikat dan bunga, membingkai altar yang unik. Di halaman gereja, Anda akan melihat keajaiban alam yang nyata: pohon cemara mengesankan yang menjulang di atas halaman dan konon sudah ada di sana sejak gereja pertama kali dibangun. Mukjizatnya, meski menurut para petani batang dan akarnya sudah mati, pohon itu tetap hijau dan terus berbunga setiap tahun seolah-olah masih hidup. Di sini Anda dapat menemukan lebih banyak informasi tentang mengunjungi gereja, yang buka setiap saat.

Gua Stalaktit St George

Gua St George dapat ditemukan di lereng gunung “Psalidi” dekat desa Kalithies, terletak sekitar 2klm. dari Faliraki. Di kaki gunung Anda akan menemukan kapel St George yang indah, dengan akses mudah dari jalan utama. Dari kapel Anda dapat dengan mudah melihat mulut gua. Pendakian ke gua ini memakan waktu sekitar 15-20 menit dan merupakan rute trekking yang menyenangkan dengan tingkat kesulitan menengah. Gua tersebut dipenuhi dengan stalaktit dan temuan arkeologi di area tersebut menunjukkan bahwa gua itu telah dihuni sejak zaman Neolitik. Ada konstruksi berbentuk segitiga, khas zaman itu dan penelitian ilmiah menyebut gua itu salah satu tempat tinggal tertua zaman.

Gua St. George dapat ditemukan di lereng gunung “Psalidi” dekat desa Kalithies, terletak sekitar 2klm. dari Faliraki. Di kaki gunung Anda akan menemukan kapel St George yang indah, dengan akses mudah dari jalan utama. Dari kapel Anda dapat dengan mudah melihat mulut gua. Pendakian ke gua ini memakan waktu sekitar 15-20 menit dan merupakan rute trekking yang menyenangkan dengan tingkat kesulitan menengah. Gua tersebut dipenuhi dengan stalaktit dan temuan arkeologi di area tersebut menunjukkan bahwa gua itu telah dihuni sejak zaman Neolitik. Ada konstruksi berbentuk segitiga, khas zaman itu dan penelitian ilmiah menyebut gua itu salah satu tempat tinggal tertua zaman Neolitikum.

Baca Juga: 23 Destinasi Wisata Di Kota Banyuwangi

Konstruksi berbentuk segitiga dari Zaman Neolitik unik

Legenda dan Legenda mengatakan bahwa raksasa yang hidup di daerah ini memiliki tinggi 40 “piches” (istilah pengukuran lama, yang kira-kira sama dengan 26 meter) dan melindungi gua tempat para Dewa bersembunyi ramuan kehidupan mereka, yang menetes dari langit-langit. Menjelajahi gua adalah pengalaman unik yang ideal bagi pecinta hiking dan alam.

Pelabuhan Faliraki & Biara Agioi Apostoloi

Kawasan “Vorinos” diciptakan bertahun-tahun lalu sebagai pelabuhan yang seperti tempat berlindung memancing yang melindungi para nelayan dari cuaca buruk. Anda dapat mengunjunginya sendiri dan mendengarkan apa yang kami ceritakan setiap pagi pada jam 7:00 pagi di mana para nelayan keluar dari laut. Anda akan memiliki kesempatan untuk berbicara dengan mereka atau bahkan berpartisipasi dalam tamasya memancing. Di pelabuhan juga terdapat perahu yang bekerja sehari-hari dengan kunjungan harian. Akhirnya di tempat yang indah dan indah ini ada sebuah biara Agioi Apostoloi di mana Anda dapat mengatur pernikahan impian Anda di sana!

Biara Nabi Elias Biara

Nabi Elias dibangun di atas gunung di atas pantai Anthony Quinn, sebuah biara indah dengan bibi paling mengesankan yang dapat Anda temui di Faliraki karena dibangun di bagian tertinggi dari area tersebut.

Biara Para Rasul Suci di pelabuhan Faliraki adalah salah satu atraksi yang dibanggakan

di daerah tersebut termasuk situs arkeologi di Sarantapichos, dekat desa Kalythies, yang diyakini sebagai bagian dari Akropolis era Archaic, tetapi juga Erimokastro, dekat laut antara pantai berbatu dan pantai ladikos, dengan reruntuhan tembok kuno.

Biara Nabi Amos Biara

Nabi Amos terletak 14 km dari Rhodes, dekat Faliraki. Nabi Amos (dari Thekou Israel) hidup 800 tahun sebelum kelahiran Kristus dan adalah ayah dari Nabi Yesaya. Menurut tradisi, Nabi Elias, yang biaranya berada di puncak gunung, bertengkar dengan Amos dan melempar batu untuk menghancurkan vihara tersebut. Tapi Amos menghentikan batu itu dengan menusuknya. Konon batu ini bertahan di bagian belakang biara.

Kuil Nabi Amos dibangun di atas reruntuhan basilika Kristen mula-mula (abad ke-5 hingga ke-6 M) dan memiliki fragmen lukisan dinding dari zaman Bizantium dan pasca-Bizantium. Kompleks biara dengan kuil dan penutupnya dibangun pada tahun 1838. Perayaan biara dilakukan pada tanggal 14 Juni.

Gereja St. Nektarios

Ini adalah Saint modern dari Gereja Ortodoks Timur dan gereja di Faliraki memiliki nama Saint Nektarios atau Nektarios Pentapolis atau Nektarios of Aegina. Namanya di dunia adalah Anastasios Kefalas, dia adalah seorang hierarki, pendeta dan pendidik yang populer di akhir abad ke-19 hingga awal abad ke-20. Diyakini sebagai pekerja ajaib karena dia melakukan mukjizat saat dia masih hidup. Baik gereja maupun Belfry didirikan pada tahun 1967 atas kepemimpinan Komite Gerejawi Kalythies dari almarhum pastor Vasilios Filippakis dan Metropolitan Spyridon Synodinou.

Katergo

Di daerah “Borinos”, di pelabuhan kecil Faliraki, Anda dapat melihat pulau kecil berbatu, berdiri dengan bangga selama berabad-abad, yang disebut “Katergo”. Batu ini dapat dengan mudah dilihat dari pantai dan memiliki sejarahnya sendiri yang unik. Penduduk desa menamai batu tersebut “Katergo”, yang berarti kapal tua yang berubah menjadi penjara. Memang batunya menyerupai batu kapal.

Panagia Eleousa

Biara ini terletak sekitar 15 klm. Dari kota Rhodes, ke barat desa Kalithies dan dikhususkan untuk Perawan Maria yang Penyayang. Gereja itu memiliki satu sudut dan memiliki atap ubin miring. Altar kayu berukir masih utuh serta beberapa bagian lukisan dinding tua yang berasal dari tahun 1781. Sebuah menara lonceng yang tinggi berdiri tegak di atas gereja dengan lonceng berdentang manual dan melengkung alas.

Erimokastro

Kastil Erimokastro terletak di antara teluk Ladiko dan pantai Traganou. Ini adalah reruntuhan tembok kastil yang mengingatkan pada Akropolis kuno dan dibangun di atas gunung. Di bawah ada sebuah pelabuhan, yang sebagiannya membentang dari teluk Anthony Quinn ke pantai Traganou. Ditanggal kembali ke zaman Minoan dan mungkin dihancurkan oleh tsunami yang menghancurkan banyak bangunan di daerah tersebut. Legenda mengatakan bahwa itu adalah kastil yang dibangun bajak laut yang digunakan para corser sebagai markas ketika menyerang di daerah tersebut atau untuk menyimpan hasil rampasan mereka.

Faliraki-info.com - Info Wisata Ke Faliraki Di Rhodes Yunani