Monumen Rhodes, landmark, situs sejarah dan arkeologi

Monumen Rhodes, landmark, situs sejarah dan arkeologi

Sebuah perjalanan melalui sejarah

www.faliraki-info.comMonumen Rhodes, landmark, situs sejarah dan arkeologi. Penggalian arkeologi mengungkapkan bahwa pada abad ke-16 SM orang Minoa mendiami pulau itu, diikuti oleh bangsa Mycenaean, yang menetap di sini pada abad ke-15 SM. Setelah abad ke-8 SM, kota pertama negara bagian lalysos, Lindos dan Kamiros dibangun, yang bersama-sama dengan Kos dan kota-kota kecil di Asia Knidos dan Halikarnasos mendirikan federasi enam kota Doric “Hexapolis“. Menurutnya, pada saat itu asosiasi kota pertama di dunia yang memiliki dimensi politik, ekonomi dan budaya.

Kemakmuran dan perkembangan pulau itu terutama disebabkan oleh perdagangan karena secara geografis terletak di arteri perdagangan kuno yang menghubungkan banyak kota Yunani dan jalan berlanjut ke Sisilia, kembali melalui Cyclades dengan stasiun utama pulau Rhodes dan selanjutnya ke Siprus dan Fenisia. Pada masa Ptolemeus, rute perdagangan lain yang sangat penting dibuka untuk Rhodia, yang membentang dari Asia Kecil melewati Rhodes dan lebih jauh ke delta Nil dan Kirene. Sangat awal semua tiga negara kota Rhodes (Ialyssos, Kamiros dan Lindos) dicetak mereka koin sendiri;fakta yang membuktikan kemakmuran ekonomi mereka. Tonggak sejarah pulau itu adalah keputusan tiga kota pada 408 SM untuk bersama-sama mendirikan kota baru yang kuat di ujung utara yang mampu membawa tongkat kekuasaan dan kemakmuran selama berabad-abad yang akan datang.

Seperti semua orang Yunani lainnya, Rhodian bertempur dalam perang melawan Persia dan menerima Makedonia di pulau itu di bawah kepemimpinan Alexander Agung. Karena posisinya yang strategis, Rhodes diduduki oleh Romawi pada abad ke-2 SM. Namun, sejak saat itu, terutama setelah abad ke-1 SM, Rhodes berkembang menjadi pusat budaya yang penting, sementara ketenarannya menyebar ke seluruh wilayah Mediterania.

Aktaion, Rhodes

Bangunan dua lantai dengan atap datar dan arcade yang menghadap ke jalan di tepi laut. Dindingnya dibangun dengan bahan isodomik khas setempat. Yang sangat menarik adalah struktur interiornya, terlihat dalam denah bangunan.

Yang sangat menarik adalah struktur interiornya, terlihat dalam denah bangunan. Dibangun pada periode pertama pendudukan Italia (1925) dan pada tahap pertama didekorasi dengan mewah dalam kombinasi gaya oriental dan gothic. Sejak 1936 dan seterusnya, ketika De Vecchi menjadi govenror, semua elemen dekoratif dihilangkan sehingga fasad sesuai dengan gaya arsitektur resmi negara (Gaya Fasis). Bangunan itu bernama “Circolo Italia” dan digunakan sebagai tempat pertemuan oleh para perwira Italia. Hari ini telah diubah menjadi kedai kopi dan kue.

Kepulauan Dodecanese yang paling populer dan salah satu yang paling populer dari semua pulau Yunani, Rhodes adalah tempat yang beraneka segi, hampir seperti negara kecil, dengan sejarah yang telah membangkitkan romantisme selama berabad-abad. Ini juga memiliki beberapa pantai terbaik, situs arkeologi, restoran dan kehidupan malam di Yunani.

Pantai Kallithea (Kalithea) adalah salah satu yang paling populer di kalangan penduduk setempat. Ini terdiri dari banyak anak sungai kecil yang ditutupi dengan pohon pinus. Airnya dalam, jadi Anda harus sedikit berhati-hati saat berenang di sana.

Jejak kehidupan pertama di pulau Rhodes hilang dalam kabut mitos. Penghuni pertama konon adalah Heliades asli, anak-anak dewa pelindung Helios dan Clymene the Oceanid, dan Telchines, jenis orang aneh yang konon menyerupai setan. Menurut tradisi, mereka adalah pelaut terampil dan pengrajin terampil yang mengajari orang Rhodesia kuno cara menempa dan mengolah batu.

Baca Juga: Kenali Kota Rhodes Sebelum Anda Berkunjung Kesana

Lalyssos Kuno (Ialysos), Rhodes

Distrik Ialyssos (Ialysos) meliputi bagian utara pulau. Itu dihuni pada periode prasejarah. Sisa-sisa pemukiman Minoan telah ditemukan di Trianda dan kuburan Mycenaean terletak di sekitar perbukitan Makria Vounara dan Moschou Vounara (1700-1400 SM).

Kota kuno Ialyssos membentang di sekitar bukit Filerimos, yang merupakan kuno di akropolis mana terdapat sisa-sisa bangunan dari periode Archaic, Bizantium, dan Ksatria. Kuil Athena Polias,yang tanggal ke 3-2 c. SM, dibangun di atas situs kuil Klasik sebelumnya, untuk menilai dari bukti ke-5 c. Lantai SM dan antefiks terra-cotta ditemukan di sana. Tempat penyimpanan di sisi barat menghasilkan tembikar dan persembahan nazar yang berasal dari tanggal 9 sampai tanggal 5 c. SM.

Selain kultus Athena Polias, di Ialyssos juga ada rujukan kultus Zeus Polias. Pada periode Kristen Awal (5-6 M) sebuahtiga basilika lorong dengan atrium dibangun di atas sisa-sisa kuil kuno, di lorong utara di mana sebuah gereja berlorong tunggal dengan kubah dibangun pada tanggal 10. c.

Pada masa kaum Frank, situs ini ditempati oleh biara dan gereja abad pertengahan.

Bangunan yang lebih penting di situs arkeologi Ialyssos meliputi:

Kuil Athena Polias. Demikianlah kuil Doric amphiprostyle, tetrastyle atau hexastyle (yaitu, dengan serambi empat atau enam kolom di kedua ujungnya) dengan pronaos, cella dan opisthodomos. Di cella berdiri dasar patung kultus. Drum kolom kecil dan dinding di dalam cella mungkin berasal dari barisan tiang interior (3rd-2nd c. BC). Potongan di sisi barat batu akan digunakan sebagai tempat penyimpanan untuk persembahan nazar atau tujuan pemujaan.

Rumah air mancur Doric. Dua terowongan membawa air dari atas bukit ke waduk yang dipotong ke dalam batu dan ditutup oleh dinding isodomik poros berupa cerat kepala singa yang mengalirkan air dari waduk tertutup ke dalam tangki terbuka, yang ditutup oleh enam buah. pilar dengan panel batu di antaranya, dan dari sana ke serambi enam kolom Doric yang membentuk fasad rumah air mancur (abad ke-4 SM). Sebuah hukum sakral dengan larangan untuk melindungi rumah air mancur diukir di salah satu pilar.

Periode Gereja Ksatria dari tanggal 14 c. dengan atap berkubah dan dua kapel heksagonal.

Tempat pembaptisan di basilika Kristen Awal bertingkat tiga, dibangun di atas reruntuhan kuil Athena.

Benteng Bizantium. Ini berada di sisi timur bukit dan dibangun dengan bahan yang diambil dari kuil kuno Athena. Bagian dari perbaikan yang dilakukan oleh Ksatria terlihat.

Reruntuhan katholikon biara Bizantium. Ini adalah gereja bertuliskan salib dari tipe C, dan berasal dari akhir tanggal 10 sampai awal abad ke-11.

Biara abad pertengahan dipulihkan selama pendudukan Italia. Di sekeliling halaman interior terdapat ruangan-ruangan dari sebuah bangunan dua lantai dengan serambi melengkung yang mengarah ke sel-sel biarawan di lantai dasar dan tempat tinggal Kepala Biara di lantai pertama.

Kapel sel tunggal Ayios Georgios Chostos, dengan abad ke-15. lukisan dinding dengan gaya eklektik.

Penggalian dilakukan oleh Sekolah Arkeologi Italia (pada tahun 1914 dan 1923-1926) selama pendudukan mereka di pulau itu. Fase paling awal dari kuil Athena digali serta penyimpanan yang berisi patung-patung, tembikar, dan benda-benda logam (9-5 c. SM). Rumah air mancur Doric juga digali dan direstorasi saat ini.

Mt. Filerimos (Philerimos, Φιλέρημος dalam bahasa Yunani), terletak sekitar 15 km dari Kota Rhodes, di atas bukit 267m. tinggi, juga terletak di dekat desa Trianta, dan berdiri di situs yang sama dengan kota Doric Ialysos di zaman kuno.

Bangunan Kantor Pos terletak di Liberty Square (Platia Eleftherias) di kota modern Rhodes. Ini adalah contoh yang sangat baik dari Eklektisisme Rennaisance dan teknologi “Finta Pietra”.

Hospice of St. Catherine dibangun pada 1391-92, di bawah grand master Heredia, oleh Domenico d’Allemagna Italia, laksamana Ordo Ksatria St. John (Knights Hospitaller). Pendirinya adalah tokoh penting, yang memiliki banyak uang.

Kamiros Kuno, Rhodes

Di pantai barat laut Rhodes, dekat dengan tanjung Agios Minas (Mylantio Kuno) terletak ketiga kota kuno di pulau itu – Kamiros.

Kamiros adalah salah satu dari tigabesar kotaDoric di pulau itu, yang bersatu dengan Ialysos dan Lindos pada abad ke-5 SM untuk menciptakan kota yang kuat – negara bagian Rhodes.

Meskipun didirikan oleh orang-orang Dorian, tampaknya penduduk pertama daerah itu pasti orang Achaean, seperti yang diungkapkan oleh reruntuhan pekuburan Mycenaean kuno yang dekat dengan desa Kalovarda. Kameiros pada dasarnya adalah masyarakat agraris yang menghasilkan minyak, anggur, dan buah ara. Selama era keemasan kota pada abad ke-6, itu adalah kota Rhodian pertama yang memotong koinnya sendiri.

Kameiros (Kamiros) sering dibandingkan dengan Pompeii, sesuatu yang tidak benar karena Kamiros tidak mengalami kemunduran karena bencana alam. Penurunannya, seperti penurunan Ialysos, adalah hasil dari ditinggalkannya penduduknya secara bertahap, yang memutuskan untuk pindah ke kota Rhodes, yang seperti disebutkan di atas, didirikan pada 408 SM

Pada tahun 1929 para arkeolog melokalisasi reruntuhan kota kuno , dan penggalian yang menghidupkannya terus berlanjut hingga akhir Perang Dunia II.

Motif untuk memulai penggalian adalah penemuan yang tidak disengaja dari beberapa kuburan kuno, serta nama daerah tersebut, yaitu Kameiros (Kamiros), dan yang telah dihutankan kembali pada saat itu. Penemuan yang diungkap melalui penggalian, yang sangat kaya dan penting, telah dibawa ke British Museum dan Louvre. Kami berharap suatu hari nanti harta karun arkeologi ini akan dikembalikan untuk diungkapkan kepada publik oleh museum arkeologi Rhodes.

Baca Juga: Tips Berwisata Terbaik Saya Setelah 10 Tahun Bepergian Dunia

Tempat kudus Athena

Tempat kudus Athena ada di akropolis Kamiros (Kameiros) dari abad kesembilan SM. Semua yang bertahan dari fase paling awal adalah deposit, di mana banyak persembahan nazar disimpan, mungkin selama fase pembangunan kembali selama abad keenam SM. Mungkin pada saat inilah kuil pertama Athena dibangun. Deposit terdiri dari lubang persegi panjang yang sangat dalam, serta rongga kecil di bebatuan tempat kuil Helenistik kemudian dibangun.

Pekerjaan bangunan skala besar dilakukan di tempat suci selama masa Helenistik, mungkin setelah gempa bumi tahun 227 SM. Perencanaan arsitekturalnya didasarkan pada penataan terasering yang populer pada periode Helenistik dan juga ditemukan di tempat suci Lindos.

Di teras terendah di ujung jalan utama, berdiri sebuah altar kecil, dari mana lereng mengarah ke ujung jejak kedua, di mana sebuah stoa dalam ordo Doric dengan bagian depan lapangan terbuka lebar berada. Stoa itu 204 m. panjang dan merupakan salah satu yang terbesar di dunia kuno.

Di belakangnya sederet kamar melayani kebutuhan tempat suci. Di tengah stoa, kamar-kamar itu dipisahkan oleh tangga yang menuju ke teras tertinggi, di mana berdiri kuil Athena di kawasan suci bagian dalam atau temenos.

Jejak kehidupan pertama di pulau Rhodes hilang dalam kabut mitos. Penghuni pertama konon adalah Heliades asli, anak-anak dewa pelindung Helios dan Clymene the Oceanid, dan Telchines, jenis orang aneh yang konon menyerupai setan. Menurut tradisi, mereka adalah pelaut terampil dan pengrajin terampil yang mengajari orang Rhodesia kuno cara menempa dan mengolah batu.

Kastil Asklipio (Asklepieion) dibangun pada tahun 1479 oleh Grand Master D’Aubusson di lokasi mercusuar kuno. Pada periode Bizantium, selama masa Ksatria, kastil juga menawarkan perlindungan kepada penduduk desa sekitarnya dari serangan musuh.

Kastil Kritinia (Kastello, untuk penduduk setempat) adalah kastil Venesia yang dibangun pada abad ke-16 di atas bukit sekitar 131 meter di atas desa Kritinia. Ini dianggap sebagai permata desa karena menawarkan pemandangan Laut Aegea yang menakjubkan, pulau Chalki dan pulau-pulau kecil Strogyli, Makri, Alimia dan lainnya.

Museum Arkeologi, Rhodes

Museum Arkeologi Rhodes bertempat di gedung abad pertengahan Rumah Sakit Ksatria. Pembangunannya selesai pada 1489 oleh Grand Master d’Aubusson yang terkenal. Ini adalah bangunan dua lantai, dengan halaman dalam, keempat sisinya dilapisi dengan serambi.

Di halaman, Anda akan melihat patung singa Helenistik, serta tumpukan proyektil ketapel batu – “suvenir” dari lusinan pengepungan yang pernah dialami kota. Di sepanjang serambi Anda akan melihat banyak prasasti, prasasti penguburan, dan altar melingkar. Galeri museum berada di lantai pertama.

Kamar-kamar kecil yang menghadap ke kuburan rumah halaman dalam ditemukan darikuno Ialysos dan Kamiros, berasal dari periode geometris, kuno dan klasik: vas, patung, perhiasan dan benda logam. Di sisi fasad bangunan, di “bangsal pasien” tunggal yang besar, Anda dapat melihat plak penguburan dari periode ketika pulau itu dikelola oleh Ksatria (abad ke-14, ke-15, dan ke-16) serta lambang heraldik.

paling Galerimenarik yangadalah yang berisi koleksi patung dari periode kuno, klasik, Helenistik, dan Romawi. Pamerannya mungkin berada di sisi yang sedikit ketika orang berpikir tentang tradisi artistik Rhodes yang hebat, tetapi agak representatif. Yang terutama patut diperhatikan adalah dua kouroi kuno tanpa kepala dari Kamiros Krito dan Timarista (550-530 SM),(420-410 SM), dan Prasasti Penguburanprasasti penguburan Kalliarista (350 SM).

Akhirnya, kepala marmer Helios (250-160 SM), contoh luar biasa dari barok Helenistik, dan patungjongkok yang telanjang Aphrodite dari 100 SM, memberi kita rasa seni Helenistik yang berkembang di pulau itu. Dari galeri patung, kami melanjutkan ke halaman kedua yang lebih kecil, terutama yang indah, di mana karya patung dan monumen penguburan juga ditampilkan.

Galeri Kota Rhodes saat ini menampung salah satu koleksi lukisan Yunani abad ke-20 yang paling representatif dan berwibawa. Sebagian besar pelukis yang berkarya kreatif selama sembilan dekade ini terwakili dalam koleksi ini melalui beberapa karya mereka yang paling berkarakter.

Teater Nasional Rhodes dibangun pada tahun 1937 oleh seorang arsitek yang tidak dikenal dan kemudian disebut “Teatro Puccini”. Itu adalah salah satu teater paling modern di masanya, bahkan cocok untuk pertunjukan opera.

Hotel ini berada di gunung Profitis Elias (Nabi Elias), dekat biara Bizantium dengan nama yang sama. Terdiri dari dua bangunan, satu bertingkat tiga, “Elafos” dan satu bertingkat dua, “Elafina”, keduanya dengan ruang bawah tanah dan atap kayu bernada tinggi.

Asklepios (Asklepieion) Benteng Abad Pertengahan, Rhodes

Benteng Asklipio (Asklepieion) dibangun pada tahun 1479 oleh Grand Master D’Aubusson di lokasi mercusuar kuno. Pada periode Bizantium, selama masa Ksatria, kastil juga menawarkan perlindungan kepada penduduk desa sekitarnya dari serangan musuh.

Itu memiliki benteng persegi panjang dan dua menara besar. Gerbang satu-satunya mengarah ke menara sudut tenggara. Dua tahap konstruksi dapat dibedakan. Di dalam kastil ada reruntuhan bangunan yang diawetkan dan dua tank. Di sinilah prasasti penting bertanggal 1473 dan mengacu pada aktivitas pendeta Katolik Roma di daerah itu berasal.

Kastil ini mudah diakses, dan sejumlah tanda mengarahkan pengunjung ke seluruh rute di gunung yang berkelok-kelok. Itu juga mudah dilihat dari lembah di bawah dan jalan utama. Jika Anda ke sana dengan mobil, cukup ikuti rambu-rambu dan pastikan Anda memarkir kendaraan Anda di area parkir yang ditentukan.

Biara Tharri dikelilingi oleh alam, tempat yang sempurna untuk merasakan ketenangan dan ketenangan. Biara terkenal akan keramahannya dan menarik banyak pengunjung.

Pantai Kallithea (Kalithea) adalah salah satu yang paling populer di kalangan penduduk setempat. Ini terdiri dari banyak anak sungai kecil yang ditutupi dengan pohon pinus. Airnya dalam, jadi Anda harus sedikit berhati-hati saat berenang di sana.

Bangunan dua lantai dengan atap datar dan arcade yang menghadap ke jalan di tepi laut. Dindingnya dibangun dengan bahan isodomik khas setempat. Yang sangat menarik adalah struktur interiornya, terlihat dalam denah bangunan.

Faliraki-info.com - Info Wisata Ke Faliraki Di Rhodes Yunani