Rhodes Sebagai Api Abadi untuk Yunani

www.faliraki-info.comRhodes Sebagai Api Abadi untuk Yunani. Sebuah terjun dari papan loncat terkenal di Elli Beach akan mendinginkan Anda, tetapi menyelam ke dalam sejarah dan peradaban yang menakjubkan dari Island of the Knights dan pemukiman kunonya mungkin terbukti lebih menyegarkan.

Saat itu malam, dan Anda berjalan di sepanjang abad pertengahan Jalan Ksatria Di Kota Tua Rhodes. Lampu jalan besi cor yang indah menerangi penginapan yang dibangun dari batu dari berbagai bahasa Ksatria Ordo St John.

Anda masih dapat melihat puncak di atas setiap pintu, dan seolah-olah Anda telah kembali ke Abad Pertengahan.

Atau mungkin sore hari dan Anda sedang mencari kafe Turki di Jalan Sokratous, jalan perbelanjaan utama Kota Tua, pada saat yang sama menyadari bahwa setiap penduduk kota sejak 408 SM dan seterusnya telah mengambil rute ini juga; jalan tempat Anda berjalan awalnya ditata berdasarkan desain yang dibuat oleh perencana kota kuno Hippodamus dari Miletus.

Bisa jadi Anda sedang berdiri di puncak Gunung Filerimos di Ialysos, dengan monumen-monumen dari setiap periode di sekitar Anda, dan tiba-tiba Anda merasakan kegembiraan yang sama seperti yang dialami Suleiman the Magnificent di sini pada tahun 1522, saat ia memerintahkan serangan yang merebut pulau untuknya.

Anda mungkin berenang di perairan zamrud di Pantai Anthony Quinn, dan merasakan bahwa Anda sedang mengambil bagian dalam film “The Guns of Navarone,” yang difilmkan di sini pada tahun 1961.

Dualisme waktu yang konstan ini, di mana tubuh berada di sekarang dan pikiran berjalan kembali ke masa lalu, dan perasaan terus-menerus dari diri yang terbagi yang, alih-alih membingungkan Anda, membantu Anda memperoleh perspektif baru, inilah yang mengubah Rhodes dari tujuan wisata yang ramai dengan etalase restoran yang penuh dengan makanan yang sudah dimasak sebelumnya. makanan menjadi kapsul waktu yang mempesona dengan ruang yang cukup untuk setiap keinginan yang tak terbalas.

Rhodes, pulau terbesar di Dodecanese, telah menjadi objek keinginan banyak penakluk, dari Persia pada periode Archaic hingga Italia pada abad kedua puluh.

Segala sesuatu yang mungkin ingin ditemukan oleh seorang pelancong yang menuntut telah diberikan tempat di tanahnya yang subur, di antara kebun jeruk, kebun zaitun dan kebun anggur: reruntuhan dan monumen dari segala zaman, desa-desa yang hidup dengan gaya arsitektur tradisional dan warisan budaya yang kaya, lokasi alam yang tak tertandingi kecantikan, dan tempat-tempat gastronomi yang terkenal.

Pantai Antony Quinn yang terkenal dan bebatuannya yang nyaman untuk berjemur.

Baca Juga: Perjalanan Awal Menuju Rhodes untuk Pemula

PANTAI TIMUR YANG TAK TERTAHAN

Saat saya menyusuri pantai timur pulau dari kota Rhodes menuju Prasonisi yang indah dan sangat instagramable, sebuah pulau kecil yang terhubung ke Rhodes melalui jalan berpasir tersempit yang ditelan air pasang setiap musim dingin, tidak mungkin menghitung pemberhentian yang bisa saya lakukan.

Saya memutuskan untuk meninggalkan mata air mineral Faliraki dan “kursi” alami yang dibentuk oleh bebatuan di Pantai Anthony Quinn (betapa indahnya jika tidak ada kursi berjemur di sini!) desa Afanto.

Desa putih ini, seindah aprikotnya yang terkenal, dibangun di balik perbukitan rendah sehingga tidak terlihat dari laut dan karenanya terlindung dari bajak laut. Saya berjemur sepuasnya di pantainya yang luas dan sepi.

Epta Piges, yang berarti “Tujuh Mata Air”, adalah oasis teduh yang dekat dengan desa Kolympia.

Saya kemudian berkendara menuju desa tercinta saya Kolympia, sebuah pemukiman pertanian yang dibangun oleh pasukan pendudukan Italia (mereka menyebutnya Desa Pedesaan San Benedetto) sebagai rumah bagi penjajah Italia.

Dua teluk di sini, dengan perahu nelayan dan kapal layarnya, sangat cocok untuk berenang dan eksplorasi bawah laut. Pada tengah hari, dalam perjalanan ke Archipoli, saya berhenti untuk menikmati sejuknya naungan Tujuh Mata Air (Epta Piges). Di sekitar bendungan yang dibangun oleh orang Italia untuk menyediakan air bagi Kolympia, terbentang oasis hijau dengan pohon-pohon raksasa, pohon pinus yang lentur, dan sungai.

Saya melepas sepatu saya, menyalakan senter ponsel saya, dan berjalan di sungai melalui terowongan gelap sempit sepanjang 150 m untuk mencapai danau rahasia dengan air kristal. Airnya yang sedingin es membuat kulitku kesemutan.

Setelah berenang yang menyegarkan ini, saya kembali ke Kolympia untuk makan di Nisaki, sebuah taverna ikan dengan meja yang hampir menyentuh laut. Adalokal Aigaion ouzo di gelas saya, meze seafood di piring saya, dan langit dengan segudang warna. Ini kesempurnaan murni.

Pantai di Teluk St. Paul di Lindos.

Desa menarik lainnya di dekat sini adalah Haraki, di selatan Kolympia. Desa nelayan tua ini, dengan kastil abad pertengahan Feraklou yang menjulang di atas teluk, memiliki pantai berpasir yang spektakuler, yaitu Aghia Agathi, tepat di bawah biara dengan nama yang sama.

Kemudian datang Lindos, bintang Rhodes berpakaian serba putih. Saya berenang panjang di Teluk St Paul, di mana dikatakan bahwa St Paul turun setelah perjalanan laut dari Miletus di Suriah.

Kemudian jalan-jalan sore untuk melihat rumah-rumah megah para kapten dengan halaman dalam, diikuti dengan pendakian ke akropolis di sini untuk menangkap matahari terbenam yang tak terlupakan sebelum berangkat makan di restoran abadi Mavrikios. Dua bersaudara yang menjalankannya pantang menyerah dalam menyajikan menu kelas dunia yang berakar dari tradisi lokal.

Pantai timur tidak berhenti di Lindos. Pada hari-hari ketika saya ingin melakukan perjalanan jauh, saya menetapkan arah ke desa Lahania dan, lebih tepatnya, ke bar-restoran pantai Mea Terra.

Menu berkualitas tinggi, dari kopi yang luar biasa hingga ikan segar dan koktail yang lezat, dan dekorasi boho-Cycladic menjadikan tempat nongkrong ramah di pantai ini sebagai tujuan yang menarik.

Saya memulai dengan segelas jus dan membaca di kursi berjemur, dan akhirnya makan seafood di bawah bintang-bintang, masih dalam pakaian mandi saya.

Ketika saya ingin sedikit lebih berpetualang, saya berkendara sejauh 85 km (yang, mengingat lalu lintas tepi laut musim panas yang biasa, kira-kira membutuhkan waktu dua jam perjalanan) untuk mendirikan kemah di Mavros Cavos, pantai dengan pasir keemasan bukit pasir, pohon cedar berduri dan perairan dangkal.

Saya melapisi diri saya dengan banyak tabir surya karena matahari terik di gurun, menanam payung pantai saya dan meletakkan buah di tempat teduh dan botol air di laut agar tetap dingin.

Kemudian saya menemukan lawan dan kami bermain dayung pantai di pasir sampai saya hampir tidak bisa berdiri karena kelelahan.

Saya selalu pergi ke Kota Tua di malam hari, ketika situsnya ditutup dan saya tidak harus melawan gerombolan turis. Saya biasanya memasuki Monumen Warisan Budaya Dunia yang ditetapkan UNESCO ini dari Gerbang d’Amboise di sisi barat kota. Dari sana, saya mengikuti benteng labirin sebelum muncul di Istana Grand Master of the Knights of Rhodes di mana, melewati Gerbang St Anthony, saya mencapai Jalan Ksatria. Saya meninggalkan reruntuhan Gereja St John of the Collachium, santo pelindung Ordo, di belakang dan berhenti sejenak untuk melihat orang-orang yang berjalan di sekitar jalan di sekitar Jalan Sokratous. Saya juga berdoa di luar Aghios Fanourios, orang suci yang membantu Anda menemukan apa yang Anda cari, sebelum berakhir di halaman Restoran Makanan Laut Hatzikelis, di sebelah Gereja Panaghia tou Bourgou. Jika saya hanya punya satu malam untuk dihabiskan di Rhodes, saya akan menghabiskannya di sini. Di jantung Kota Tua, dikelilingi oleh pohon cemara, pot bunga dengan geranium, dan lampu-lampu digantung di atas ruang makan, saya akan duduk, makan makanan laut yang lezat dan berbicara tentang hal-hal yang akan datang sambil minum segelas anggur Athiri yang dingin.

Akropolis di Lindos, salah satu situs arkeologi terpenting di pulau itu.

Baca Juga: Batu Caves Bisa Menjadi Tempat Paling Berwarna Yang Dikunjungi

PANTAI BARAT

Lalysos dan Kameiros mendominasi pantai barat Rhodes, yang memiliki lebih sedikit pantai dan lebih terpapar angin etesian. Pada tahun 408 SM, kedua kota ini bersatu dengan Lindos untuk membangun kota Rhodes.

Hari-hari ini saya mengunjungi Ialysos, sekarang penuh dengan kompleks wisata, kebanyakan di sore hari; Saya datang untuk melihat pemandangan yang luar biasa di ujung Jalan Kemartiran (yang dimulai di seberang Biara Panaghia Filerimo), di mana ratusan burung bernyanyi dalam bayang-bayang representasi perunggu dari Jalan Salib, semuanya mengarah ke salib besar itu sendiri, yang tingginya 18m.

Saya berhati-hati saat menaiki tangga spiral yang sangat sempit di dalam salib, karena cenderung ramai, tetapi pemandangan tak berujung selalu mengimbangi beberapa menit claustrophobia itu.

Berbeda dengan Ialysos wisata yang sibuk, kota kuno Kameiros, 33 km lebih jauh ke selatan, adalah tempat yang tenang. Situs arkeologi di sini menampilkan reruntuhan pemukiman kuno yang sangat terawat dengan tiga tingkat berbeda.

Di Scala, pelabuhan kota kuno, saya tahu saya akan menemukan ikan segar dan lobster di tavernas tepi laut kecil yang tenang, yang semuanya tampak seperti langsung dari film Yunani hitam-putih klasik.

Sama menariknya dengan Kameiros adalah Monolithos, sebuah desa yang menjulang tinggi di lereng Gunung Akramyti. Kastil, yang berasal dari abad ke-15 dan bertengger di atas batu terjal (nama “Monolithos” berarti “batu tunggal”), adalah salah satu tempat terbaik di Rhodes untuk menyaksikan matahari terbenam.

Lurus menuruni bukit, kira-kira 5 km jauhnya melalui jalan darat, adalah pantai tersembunyi Fourni. Perjalanan turun itu melelahkan, tetapi tujuannya memberi saya kesenangan berenang sendirian dan ketenangan aquamarine.

Pemandian di Kallithea dibangun selama pendudukan Italia di Rhodes.

NEGARA ANGGUR

Di daerah pedalaman sekitar Embonas, kawasan pembuatan anggur di pulau di kaki Gunung Attavyros, ada empat kilang anggur yang beroperasi: Emery, Alexandris, Kounakis, dan Merkouris.

Di zona budidaya anggur ini, Anda akan menemukan varietas anggur seperti Athiri dan Amorgiano, keduanya digunakan dalam pembuatan anggur PDO Rhodes. Setiap kali saya datang ke sini, saya pastikan untuk mengambil beberapa botol untuk rumah sebelum mengunjungi Bakis Taverna untuk hidangan daging yang dimasak dengan baik dan beberapa souma (semangat kuat yang berasal dari buah ara).

Tak perlu dikatakan, interior Rhodes bukan hanya penghormatan abadi kepada Dionysus. Saya sering pergi ke desa Apollona untuk kedamaian dan ketenangan.

Berjalan melalui desa ini, dengan rumah-rumah berlantai satu dengan atap yang terbuat dari patelia, sejenis tanah liat yang baik untuk waterproofing, menenangkan saya, seperti halnya hidangan lezat di restoran tradisional Paranga.

Untuk pengalaman yang sangat berbeda, saya menuruni bukit ke Taman Petualangan di bendungan Aplakkia, tempat saya bermain kayak di danau buatan, menguji keterampilan memanah saya, dan mendaki hutan untuk menurunkan berat badan yang telah saya bebankan. hari-hari sebelumnya.