Lembah Kupu-Kupu Menjadi Permata alam Rhodian

www.faliraki-info.comLembah Kupu-Kupu Menjadi Permata alam Rhodian. Lembah Kupu-Kupu di Rhodes dikenal di seluruh dunia sebagai tempat perlindungan bagi ribuan kupu-kupu selama musim panas. Dipenuhi dengan vegetasi yang lebat, keindahan alam yang mempesona, jembatan kayu yang menyatu dengan lingkungan, jalan setapak berbatu, kolam dan air terjun kecil. Pengunjung terpesona oleh suara jangkrik dan gemericik air jernih. Terletak di sisi barat Rhodes, sekitar lima kilometer tenggara dari desa Theologos (atau Tholos) dan dianggap sebagai salah satu tujuan paling menarik di pulau itu.

Pohon “Zitia”, yang hanya ditemukan di beberapa bagian Mediterania, menampung jutaan kupu-kupu yang beristirahat dengan tenang di jalur basah yang teduh yang diciptakannya dengan sungai kecil, yang kadang-kadang berubah menjadi danau dan air terjun kecil. Selama bulan Agustus, ribuan kupu-kupu Panaxia (spesies Quadripunctaria Poda) berkerumun ke lembah kupu-kupu untuk berkembang biak. Selama periode hujan, kupu-kupu, yang masih dalam tahap ulat, tetap berada di semak-semak Mediterania (arbutus, myrtle, dan rush) memakan dedaunan. Menjelang akhir musim hujan, menjelang akhir Mei, tahap akhir selesai dan kupu-kupu dengan segala kesempurnaannya membuat penampilannya dalam wujud yang dapat dikenali oleh kita semua. Mereka bergerak terus-menerus menuju daerah dengan kelembaban tinggi, selalu mengikuti “aliran air”, dan seiring berjalannya musim kemarau, mereka akhirnya tiba di lembah.

Museum Sejarah Alam Rhodes beroperasi di pintu masuk lembah. Di antara pameran adalah spesies endemik dan langka dari wilayah Lembah yang lebih luas, yang ditampilkan dalam kasus yang mewakili kondisi lingkungan alam. Jalur hutan dan desa di sekitarnya adalah tempat paling ideal untuk tenggelam dalam keindahan alam Rhodian. Melalui tur kami, kami menggabungkan kunjungan ke banyak desa tradisional dan kami menghubungkannya melalui jalan tanah di hutan. Jeep Safari Tour atau Polaris Experience adalah cara paling menyenangkan untuk menjelajahi alam, sambil menikmati waktu berkualitas bersama teman dan keluarga!

Tempat Impian Penuh Kupu-Kupu

Sebuah cagar alam yang unik dapat ditemukan di pedalaman Pulau Rhodes, “Lembah Kupu-Kupu” atau dalam bahasa Yunani “Lembah Petaloudes”. Kedengarannya seperti tempat yang indah dan memang benar! Ini adalah salah satu atraksi paling terkenal di Rhodes yang pasti patut dikunjungi.

Hanya 10 km dari bandara dan 25 km dari kota Rhodes, Anda dapat mengunjungi Lembah Kupu-Kupu yang terkenal. Ini adalah habitat dengan flora yang lebat, keindahan alam yang mempesona, struktur jembatan yang harmonis dengan lingkungan, jalan beraspal, kolam, air terjun kecil yang tiada habisnya, suasana yang tenang dan pengalaman unik bagi para pengunjung. Satu-satunya suara yang bisa didengar pengunjung di sana adalah kicau jangkrik dan gumaman air yang sejuk. Tempat yang sangat baik untuk keluarga dengan anak-anak yang ingin menikmati keindahan alam dan mempelajari siklus hidup kupu-kupu sebagai bagian dari liburan musim panas mereka.

Baca Juga: Eksplorasi Yang Mendalam dari Rhodes dengan Pemandangan dan Pengalaman yang menanti

Pemandangan Unik

Selain nilai estetikanya, tempat ini juga merupakan satu-satunya hutan alam Liquidambar orientalis atau dalam bahasa Yunani “Zitia” (pohon Sweetgum Oriental) di Eropa, dan tempat peristirahatan Panaxia Quadripunctaria (Jersey tiger), hewan nokturnal ngengat. Pohon-pohon ini mengeluarkan zat khusus yang menarik kupu-kupu menjadikan lembah tempat berkembang biak kupu-kupu Panaxia Quadripunctaria. Ini adalah habitat langka yang menampung kupu-kupu Panaxia Quadripunctaria, yang muncul di taman alam yang unik ini pada periode Mei hingga akhir September.

Pengunjung dapat menyaksikan fenomena spektakuler yang jarang terjadi di alam. Sejumlah besar kupu-kupu berkumpul di lembah kecil ini selama tahap akhir siklus hidup mereka. Setiap tahun, pada akhir musim hujan (Mei), ribuan kupu-kupu yang tertarik dengan aroma pohon Sweetgum Oriental menutupi seluruh lanskap. Mereka sebenarnya adalah serangga dewasa yang mengikuti aliran air dan bermigrasi ke sini untuk bereproduksi (betina pergi ke daerah lain yang cocok untuk bertelur di awal musim gugur) karena kelembaban yang tinggi di daerah tersebut.

Pada saat berkunjung, kupu-kupu tidur di sisi teduh batang pohon atau di sekitar akar. Pemandangan koloni itu sendiri ajaib tetapi jika kupu-kupu bangun mereka membentuk awan, yang sangat mengesankan karena mengungkapkan warna oranye bulu mereka.

Lembah Kupu-Kupu Terdekat

Biara Kalopetra

Di puncak Lembah Kupu-Kupu, di ketinggian 470 m, terletak Biara Panagia Kalopetra yang didedikasikan untuk Asumsi Perawan Maria. Biara, yang ada sebelum 1489, dibangun oleh Alexander Ypsilantis pada 1782 ketika dia diasingkan ke pulau itu. Dua prasasti patung marmer yang mengacu pada periode pembangunan kembali 1782-84 dan nama Alexandros Ypsilanti disimpan di atas pintu masuk gereja Perawan Maria.

Sampai awal abad ke-20, Biara adalah Biara pria yang homonim dan mapan. Biara memiliki sel, ruang baca, gudang, memiliki tanah dan memanfaatkan minyak obat dari pohon Zaya. Setelah tahun 1912, Biara tidak lagi menampung para biksu. Disimpan di biara buku-buku gerejawi yang dicetak di Venesia pada tahun 1754, sebuah Injil suci (1745), sebuah piringan biskireni (dengan Adam dan Hawa) dan sebuah Cawan Perak (1873). Juga, dua cakram perunggu dengan tulisan Gotik di tepinya (ke-14).

Farma of Rhodes: Sebuah Pengalaman Interaktif

Farma of Rhodes terletak di jalan dari Pantai Barat ke Lembah Kupu-Kupu dan berjarak 15 km. jauh dari Bandara Diagoras dan di sebelah Lembah. Salah satu alasan Farma of Rhodes adalah salah satu atraksi paling terkenal di pulau ini, adalah karena pengunjung dapat melihat dari dekat dan berinteraksi dengan banyak spesies hewan. Area seluas 25.000 sm menampung burung unta serta banyak hewan lain seperti unta, keledai, rusa, kanguru, babi hutan, kuda poni, llama, kambing kerdil, domba, kelinci, dan banyak lagi.

Pengunjung dapat memberi makan, memelihara, dan berfoto dengan sebagian besar dari mereka. Selain itu, ada zona interaksi terutama dengan burung unta. Para tamu dapat memasuki zona dengan bimbingan staf pengawas dan berinteraksi dengan burung unta. Para tamu dapat membelai mereka, memberi mereka makan dan bermain dengan mereka dari jarak yang sangat dekat. Pada saat yang sama, mereka mempelajari informasi yang berguna tentang kehidupan dan kebiasaan burung unta.

Kemudian pengunjung dapat berjalan-jalan di Farm’s Herbs Garden di mana mereka dapat melihat dan mengagumi berbagai herbal asli dan lainnya.

Terakhir, Farm juga memiliki restoran dengan hidangan khusus seperti burger burung unta dan daging babi hutan. Setiap bahan baku yang digunakan di restoran dibudidayakan di Farm. Jika Anda suka teh, Anda juga bisa mencicipi teh khas rumahan mereka, resep lama keluarga.

Baca Juga: Panduan Perjalanan Taman Nasional Utah

Theologos Village

Dekat dengan Butterflies Valley, ada pemukiman pesisir tradisional yang tenang menunggu Anda dan keluarga, “Theologos Village”. Theologos adalah desa menawan yang terletak 22 km di selatan kota Rhodes. Di sana Anda dapat menikmati masakan lokal di kedai keluarga dan restoran, akomodasi yang bagus di hotel dan apartemen, dan berenang di pantai berpasir yang panjang.

Theologos adalah kombinasi unik dari desa tradisional yang penuh warna dan resor yang tenang. Paving yang melewati pusat desa mengarah ke bangunan tua dan rumah-rumah tradisional bercat putih. Pusat tua Theologos dibangun dengan gaya Rhodian tradisional. Penduduk setempat mempertahankan suasana hati yang terbuka dan ramah yang cocok dengan cara hidup mereka yang sederhana. Pantainya yang indah bisa berangin – tempat yang ideal untuk selancar angin. Pantai Theologos juga telah dianugerahi Bendera Biru, yang menyatakan perairannya yang sangat baik.

Rumah Cerita Rakyat Soroni

Beberapa kilometer di dekat Lembah Kupu-kupu adalah desa “Soroni”. Soroni, dengan hanya beberapa toko, beberapa kedai minuman dan pantai kecil, benar-benar masih alami dan merupakan tempat yang sangat baik untuk beristirahat dan bersantai. Di tanahnya yang subur ditanami pohon zaitun, kebun anggur, jeruk, dan produk pertanian lainnya. Di desa, Rumah Cerita Rakyat Soroni adalah salah satu hal yang paling menarik untuk dikunjungi. Rumah Cerita Rakyat Soroni didirikan pada tahun 1992. Bertempat di sebuah tempat tinggal batu tua dan dibentuk dengan gaya rumah tradisional desa, dihiasi dengan tekstil, sulaman, peralatan serta kostum tradisional Soroni.

Saat memasuki pintu, pengunjung dipindahkan ke era lain dan kehidupan sehari-hari yang sederhana pada masa itu terbentang di depan matanya, meninggalkan bekasnya di setiap sudut rumah dan setiap satu dari lusinan pameran yang dipamerkan. Kunjungan yang pasti akan menjadi kenangan! Layanan ini beroperasi setiap hari dari pukul 10:00 hingga 13:00 & dari pukul 16:00 hingga 19:00.