Lindos Menjadi Bintang Abadi Rhodes

www.faliraki-info.comLindos Menjadi Bintang Abadi Rhodes. “Christina,” kapal pesiar pribadi mendiang Aristoteles Onassis, berbaring berlabuh di laut di bawah batu karang akropolis; David Gilmour memetik gitarnya di halaman berkerikil; Brigitte Bardot berjalan-jalan diantara rumah-rumah putih bersih di jalan belakang yang berkelok-kelok: gambar-gambar ini bisa jadi foto hitam-putih di dinding bersejarah restoran Mavrikos yang, favorit lama di Lindos sejak 1912, tetapi sebenarnya tidak – karena, “Tidak ada dari kami berpikir untuk mengambil foto. Kami hanya mengambil adegan seperti itu sebagai bagian dari kehidupan biasa di sini,” jelas koki dan pemilik Dimitris Mavrikos.

Dimungkinkan untuk menjauh dari keramaian dan toko-toko.

Lindos dipuja oleh pesawat jet internasional sejak- 1950 an. Saat itulah Mykonos seperti sekarang ini. Penduduk setempat menyaksikan, hanya dalam beberapa tahun, desa mereka berubah menjadi tujuan mempesona yang dikenal di seluruh dunia. “Onassis, Niarchos, Kennedy – mereka semua lewat di sini. Taipan FIAT Giovanni Agnelli memiliki meja sendiri di restoran. Saya ingat dia dengan celana renang bunga dan sepatu Timberland – yang kemudian seperti emas bagi kami – bertanya kepada ayah saya setiap pagi apa yang dia masak hari itu.

Setiap musim panas, kami dipenuhi tamu VIP: dari orang Eropa yang kaya hingga bintang Hollywood. Pada awalnya, kami melongo, terpesona, tetapi setelah beberapa saat kami terbiasa dengan mereka. Tampaknya sangat wajar melihat Sophia Loren lewat, atau Yul Brynner, atau Barbra Streisand. Saya tidak akan pernah melupakan pertama kali Pink Floyd datang ke restoran. Pelayan tidak mengenali mereka dan mengatakan kepada saya bahwa dia tidak akan menyajikan karakter yang berantakan itu,” kenang sang koki.

“Hal yang aneh,” Mavrikos melanjutkan, “adalah bahwa mereka tidak berkeliling pulau, kecuali sesekali berjalan-jalan di sekitar Kota Tua. Mereka semua sangat tertarik pada Lindos.”

Tidak sulit untuk memahami alasannya. Arsitekturnya, lebih membangkitkan Cyclades daripada Dodecanese, tiga pantainya dengan air sebening kristal dan yang terpenting , secara harfiah maupun kiasan, akropolis, di tebing berbatu setinggi 116m, di mana jejak orang Yunani kuno, Bizantium, dan Ksatria St. John semuanya hidup berdampingan, adalah alasan yang cukup untuk mencintai Lindos.

Kuil Athena Lindia, tinggi di akropolis.

Gang-gang Lindos dipenuhi dengan toko-toko yang menawarkan berbagai pilihan barang. Akar kosmopolitanisme kota hilang dalam kabut waktu. Akropolis berfungsi sebagai pusat pemujaan, dimulai pada Zaman Perunggu, dan dua pelabuhan alami yang berdekatan membantu kota kuno menjadi kekuatan angkatan laut yang besar pada abad ke-6. SM di bawah tiran Cleobulus. Pada masa Bizantium dan Hospitaller, akropolis diubah menjadi kastil yang tidak dapat ditembus, yang, untuk sementara waktu, berfungsi sebagai pemukiman berbenteng dalam dirinya sendiri.

Baca Juga: Bagaimana Mussolini dan Pendudukan Italia Membentuk Rhodes – Yunani

Selama berabad-abad, kota Lindos bertahan sama persis seperti tempat berlindung yang sekarang ini, terletak di dalam lubang di bawah benteng – bahkan sekarang menunjukkan tata letak yang sama seperti di masa lalu.

Saat ini, Lindos masih menjadi salah satu tujuan paling populer di Rhodes. Aliran kemanusiaan tampaknya mengalir terus-menerus melalui jalan pusatnya. Tapi tidak di tengah hari. Kemudian, dewa matahari Helios, yang disembah di pulau itu pada zaman kuno, “melarang” gerakan apa pun. Di sepanjang jalan berbatu di kota itu, bahkan kucing-kucing itu tidak mau berkeliaran. Pedagang berlindung di dalam toko mereka; pengunjung cukup bodoh untuk beristirahat di luar di bangkubangku batu -atau di dalam lorong-lorong teduh sampai panas tengah hari berlalu. Sinar matahari yang menyilaukan terpantul dari rumah-rumah bercat putih -dan- angin sepoi-sepoi menembus interior labirin Lindos – sebuah desa yang dikelilingi oleh pegunungan tandus – di mana suhu bisa mencapai 50 derajat Celcius

Sebuah toko di gang-gang Lindos.

Inilah sebabnya mengapa tempat tinggal tradisional Lindian, yang dikenal sebagai “kamarika”, pada dasarnya mewakili arsitektur bioklimatik prototipikal. Dibangun dari jerami, pasir dan kapur, dindingnya mencapai ketebalan 50 cm. Secara eksternal, dinding diberi permukaan yang tidak rata untuk menciptakan keteduhan dan mengusir panas. Mereka juga memiliki skylight untuk memungkinkan udara bersirkulasi, lengkungan interior besar dan lantai mosaik kerikil, yang disebut “hochlakia.”

Di masa lalu, desa tidak putih dengan kapur seperti sekarang; sebaliknya itu adalah berbagai nuansapoker. “Sebagian besar rumah mengalami beberapa intervensi pada 1980-an dan 1990-an, namun yang lain tetap dalam keadaan aslinya,” kata arsitek Ephorate of Antiquities of the Dodecanese, Maria-Christina Georgali.

Pada abad ke-16, setelah kepergian para Ksatria, pelayaran berkembang lagi di Lindos. Abad berikutnya melihat pembangunan terkenal rumah kapten laut Lindian yang, yang menggabungkan detail dari tempat tinggal tradisional sebelumnya dengan arsitektur abad pertengahan bangsawan Rhodian. “Hari ini, sekitar tiga puluh dari mereka tersisa. Sebagian besar telah dibeli oleh orang Eropa. Mereka dipelihara dalam kondisi yang sangat baik dan banyak yang memiliki semua perabotan asli mereka, serta barang-barang serba-serbi yang dibawa kembali oleh kapten dari perjalanan mereka di sekitar Mediterania, ”kata arkeolog Charistoula Giakoumaki.

Lantai berkerikil dan pintu melengkung dengan dekorasi relief menjadi ciri khas halaman rumah kapten di Lindos.

Salah satu fitur dari rumah tradisional Lindos adalah platform tidur yang ditinggikan, atau soufas.

Di balik tinggi dinding batu kapur yang dan pintu gerbang yang monumental, terdapat lantai mosaik berkerikil dalam berbagai pola, baik di halaman maupun di kamar; pintu melengkung dengan dekorasi relief yang memuat elemen Bizantium, abad pertengahan, dan Ottoman; lengkungan runcing lebar; langit-langit yang dicat; dan ditinggikan platform kayu yang (souf) di mana tempat tidur ditempatkan. Fitur yang paling mengesankan mungkin adalah pintu berukir dan “menara” kapten, kamar khusus yang terletak di atas pintu, yang menurut penduduk setempat membiarkan kapten menonton laut.

Rumah Papaconstantis dan Markoulitsa sekarang menjadi milik Negara Yunani tetapi tidak dibuka untuk pengunjung. Beberapa lainnya, bagaimanapun, dapat disewa selama musim panas, menawarkan pengalaman akomodasi yang unik. Mereka dikelola oleh Sheila Markiou, yang datang ke Lindos dari AS pada 1970-an dan tidak pernah pergi:

“Saya jatuh cinta dengan tempat itu pada pandangan pertama. Bahkan hari ini, ketika saya kembali dari berbelanja di Kota Rhodes dan mengambil belokan terakhir di jalan, saya melihat ke arah Lindos dan berkata ‘Ah! Betapa indahnya…,’ meskipun saya telah tinggal di sini selama empat puluh tahun.”

Kuil Athena Lindia.

Baca Juga: 9 Taman Safari Terbaik di Dunia

BERJALAN BERKELILING

Mobil dilarang di desa. Begitu juga sepeda motor dan skuter, meskipun penduduk setempat mengabaikan larangan ini. Tempat parkir tersedia di kedua pintu masuk desa; dari sana, seseorang melanjutkan dengan berjalan kaki. Seluruh distrik bersejarah Lindos, yang mencakup beberapa bangunan neoklasik, merupakan kawasan yang dilindungi di bawah perlindungan Kementerian Kebudayaan Yunani. Warga menyayangkan, meski hanya ingin menambal tembok, mereka harus mendapatkan izin. Namun, untuk melihat arsitektur yang dilestarikan dengan baik, Anda perlu keluar dari jalan utama, yang begitu padat dengan restoran dan toko wisata (masing-masing menampilkan begitu banyak barang untuk dijual) sehingga mereka hampir menyembunyikan setiap inci dari bangunan bercat putih. dinding.

Memang, di setiap sisi ada butik, toko perhiasan, kios souvenir yang menampilkan sandal “Yunani kuno” dan penjual yang menjajakan jus segar. Bahkan Gereja Panagia,dibangun pada abad ke 4 untuk menggantikan gereja tua dan diperluas oleh Knights (menara lonceng menyandang lambang heraldik mereka), biasanya menawarkan orang banyak. Lebih jauh di sepanjang jalan yang sama, “Rumah Tradisional” terbuka untuk umum dan beroperasi sebagai museum rakyat – dengan benda-benda dari kehidupan sehari-hari di abad yang lalu – dan, tentu saja, sebagai toko souvenir juga.

Dekat pintu masuk barat daya ke Lindos adalah teater kuno. Lebih sulit dijangkau adalah pekuburan kuno, yang oleh penduduk setempat disebut “Kampana”, meskipun beberapa monumen pemakaman dapat dilihat di atas alun-alun utama. Di luar desa, kuburan yang dikenal sebagai Makam Cleobulus menghadap ke laut.

St Paul’s Bay, di bawah akropolis Lindos, adalah tempat yang menakjubkan untuk berenang.

Jalan utama mengarah ke jalan menuju acropolis. Pendakian curam ke gerbang kastil memakan waktu sekitar lima belas menit. Bagi mereka yang lebih suka tidak berjalan kaki, tersedia keledai, meskipun perjalanan ini merupakan atraksi wisata sekaligus pilihan transportasi.

Di sepanjang jalan menanjak, para penjaja memajang taplak meja anyaman yang tersebar di sana-sini di tanah. Pengunjung memasuki kastil melalui gerbang yang dibangun oleh Knights of St. John (didirikan di atas benteng Bizantium) dan menaiki tangga yang panjang. Jejak dari setiap era memperkuat betapa strategisnya tempat ini selama berabad-abad: sisa-sisa cagar alam era Helenistik berbagi akropolis dengan kapel Kristen Awal dan gereja Bizantium.

Pemandangan ke segala arah sangat menakjubkan. Di sebelah selatan adalah pantai St. Paul, pelabuhan alam kuno kedua, yang dari atas terlihat seperti kolam renang. Rasul Paulus dikatakan telah mendarat di sini, membawa agama Kristen. Pantai adalah salah satu yang paling populer di pulau itu, dan halaman depan gereja Bizantium kecilnya sering menjadi tempat pernikahan bagi orang asing. Di sebelah timur, ada tebing yang mengesankan; ke utara, pantai Megalos Yialos. Namun, bagi kebanyakan orang, cukup duduk di tangga stoa Helenistik, di bawah naungan tiang-tiang. Angin sepoi-sepoi yang biasanya bertiup di sini menawarkan kelegaan dari panasnya cuaca.

Faliraki-info.com - Info Wisata Ke Faliraki Di Rhodes Yunani