Lindos Tempat Wisata Yang Cocok Untuk kalian kunjungi

Lindos Tempat Wisata Yang Cocok Untuk kalian kunjungi – Lindo adalah arkeologi situs, sebuah desa nelayan dan mantan kotamadya di pulau Rhodes , di Dodecanese , Yunani . Sejak reformasi pemerintah daerah 2011, itu adalah bagian dari kotamadya Rhodes, yang merupakan unit kotamadya.

Lindos Tempat Wisata Yang Cocok Untuk kalian kunjungi

faliraki-info – Unit kotamadya memiliki luas 178,9 km 2. Itu terletak di pantai timur pulau. Itu adalah sekitar 40 km selatan kota Rhodesdan pantainya yang indah menjadikannya tujuan wisata dan liburan yang populer. Lindos terletak di teluk besar dan menghadap desa nelayan dan resor kecil Charaki.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Wisata Camirus

Sejarah

Lindos didirikan oleh orang Dorian yang dipimpin oleh raja Tlepolemus dari Rhodes , yang tiba sekitar abad ke-10 SM. Itu adalah salah satu dari enam kota Dorian di daerah yang dikenal sebagai Dorian Hexapolis. Lokasi timur Rhodes menjadikannya tempat pertemuan alami antara orang Yunani dan Fenisia , dan pada abad ke-8 Lindos adalah pusat perdagangan utama. Pada abad ke-6 diperintah oleh Cleobulus , salah satu dari Tujuh Orang Bijak Yunani . Pentingnya Lindos menurun setelah berdirinya kota Rhodes pada akhir abad ke-5 SM.

Pada zaman klasik akropolis Lindos didominasi oleh kuil besar Athena Lindia, yang mencapai bentuk akhirnya pada sekitar 300 SM. Pada zaman Helenistik dan Romawi, kawasan kuil tumbuh seiring dengan bertambahnya bangunan. Pada awal abad pertengahan, bangunan-bangunan ini tidak digunakan lagi, dan pada abad ke-14 sebagian ditutupi oleh benteng besar yang dibangun di acropolis oleh Knights of St John untuk mempertahankan pulau dari Ottoman.

Akropolis

Di atas kota modern berdiri akropolis Lindos, benteng alami yang dibentengi berturut-turut oleh orang Yunani , Romawi , Bizantium , Ksatria St John, dan Ottoman . Hal ini membuat situs tersebut sulit untuk digali dan diinterpretasikan secara arkeologis. Akropolis memiliki pemandangan pelabuhan dan garis pantai di sekitarnya. Di akropolis Lindos saat ini bagian dari bangunan berikut masih dapat dilihat:

  • Kuil Doric Athena Lindia , berasal dari sekitar 300 SM, dibangun di situs kuil sebelumnya. Di dalam kuil ada meja persembahan dan dasar patung pemujaan Athena.
  • The Propylaea dari Sanctuary, juga berasal dari abad ke-4 SM. Sebuah tangga monumental mengarah ke stoa berbentuk D dan dinding dengan lima bukaan pintu.
  • Stoa Helenistik dengan sayap menonjol ke samping, berasal dari sekitar 200 SM. Stoa itu memiliki panjang 87 meter dan terdiri dari 42 kolom.
  • Relief terkenal dari trireme Rhodian (kapal perang) memotong batu di kaki tangga menuju akropolis. Di haluan berdiri patung Jenderal Hagesander , karya pematung Pythokritos . Relief itu berasal dari sekitar 180 SM.
  • Tangga Helenistik (abad ke-2 SM) yang mengarah ke area arkeologi utama akropolis.
  • Peninggalan kuil Romawi, kemungkinan didedikasikan untuk Kaisar Diocletian dan berasal dari sekitar 300 M.

Acropolis dikelilingi oleh dinding Helenistik kontemporer dengan Propylaea dan tangga menuju pintu masuk ke situs. Sebuah prasasti Romawi mengatakan bahwa tembok dan menara persegi diperbaiki atas biaya P Aelius Hagetor, pendeta Athena pada abad ke-2 Masehi.

Baca Juga : 14 Tempat Terbaik Untuk Mendapatkan Makanan Laut di Chicago

Kastil Ksatria St John, dibangun beberapa waktu sebelum 1317 di atas fondasi benteng Bizantium yang lebih tua. Dinding dan menara mengikuti konformasi alami tebing. Sebuah menara pentagonal di sisi selatan memerintahkan pelabuhan, pemukiman dan jalan dari selatan pulau. Ada menara bundar besar di timur menghadap ke laut dan dua lagi, satu bundar dan yang lainnya di sudut, di sisi timur laut enceinte. Hari ini salah satu menara di sudut barat daya dan satu di barat bertahan.

The Ortodoks Yunani Gereja St John, kencan dari 13 atau 14 abad dan dibangun di atas reruntuhan sebuah gereja sebelumnya, yang mungkin telah dibangun pada awal abad ke-6.

Penggalian

Penggalian dilakukan di Lindos pada tahun 1900 hingga 1914 oleh Carlsberg Institute of Denmark , disutradarai oleh KF Kinch dan Christian Blinkenberg . Situs akropolis digali sampai ke batuan dasar dan fondasi semua bangunan ditemukan.

Selama pendudukan Italia di pulau itu (1912–1945) pekerjaan restorasi besar dilakukan di akropolis Lindos, tetapi itu tidak dilakukan dengan baik dan berbahaya bagi catatan sejarah. Sisi timur laut Kuil Athena dipulihkan. Tangga monumental ke propylaea dibangun kembali dan banyak kolom stoa Helenistik didirikan kembali. Permukaan besar ditutupi dengan beton. Pangkalan dan balok bertulis diambil dari lokasinya dan ditempatkan di sepanjang dinding yang dipugar.

Dinilai dengan standar modern, karya ini tidak cukup memperhatikan bukti yang tersedia dari penggalian dan dalam metodenya merusak sisa-sisa itu sendiri. Dalam beberapa tahun terakhir, para arkeolog Yunani dan internasional di bawah pengawasan Kementerian Kebudayaan Yunani telah bekerja untuk memulihkan dan melindungi bangunan kuno di situs tersebut.

Iklim

Lindos memiliki iklim Mediterania ( Köppen : Csa ) sangat dipengaruhi oleh Laut Mediterania . Lindos memiliki musim dingin yang sejuk, dengan suhu siang hari yang sejuk dan malam yang sejuk. Musim panas di Lindos panas, sedangkan malam musim panas cenderung lembab karena minimum malam yang sangat hangat. Hujan di Lindos sebagian besar turun di musim dingin, dengan sedikit hujan di musim panas.

Lindos memiliki suhu rata-rata tahunan sekitar 19 °C (66 °F) (seperti yang diekstrapolasi dari stasiun Layanan Meteorologi Nasional Rhodes Hellenic yang terletak di bandara Diagoras ) dan dalam setahun, curah hujannya antara 400 dan 500 mm (16 dan 20 inci). ).

Pada tahun 2015, menurut Observatorium Nasional Athena , Lindos mencatat suhu tahunan rata-rata 21,4 °C (70,5 °F) yang membuatnya, untuk tahun yang sama, wilayah terhangat Yunani dengan Palaochora kedua dengan 20,2 °C (68,4 °F). Selain itu menurut data dari NOA Lindos mencatat rata-rata suhu tahunan rata-rata lebih dari 21,5 °C (70,7 °F) untuk periode 2014-2021. Pada Agustus 2021, stasiun NOA di Lindos mencatat suhu rata-rata bulanan tertinggi sepanjang masa di Eropa.

National Observatory of Athens

The National Observatory of Athens adalah lembaga penelitian di Athena , Yunani . Didirikan pada tahun 1842, ini adalah yayasan penelitian tertua di Yunani, karena merupakan lembaga penelitian ilmiah pertama yang dibangun setelah Yunani merdeka pada tahun 1829, dan salah satu lembaga penelitian tertua di Eropa Selatan.

Sejarah

1842: Yayasan

Sekitar tahun 1840, dermawan nasional, Baron Georgios Sinas , duta besar di Wina , menyatakan niatnya untuk memberikan sumbangan untuk pengembangan ilmu pengetahuan di Yunani . Dia mengambil nasihat dari temannya, duta besar Austria di Athena Prokesch-Osten , yang mengenal fisikawan dan astronom Yunani-Austria Georg Constantin Bouris. Bouris menjadi direktur pertama Observatorium Athena, dan juga terlibat dalam pembangunan gedung pertamanya.

Bangunan dan instrumen pertama

Bangunan pertama, yang dikenal sebagai bangunan Sinas , didasarkan pada proyek yang dipresentasikan oleh Eduard Schaubert dan dirancang oleh arsitek Denmark Theophil Hansen , itu adalah bangunan pertama dari Hansen yang kemudian terkenal. Bangunan neoklasik berbentuk salib memiliki sisi-sisi yang berorientasi ke empat arah cakrawala. Ada kubah kecil untuk teleskop di tengah konstruksi. Bangunan ini selesai dibangun pada tahun 1846.

Upacara pendirian Observatorium Athena pada tanggal 26 Juni 1842, hari Gerhana Matahari, adalah acara resmi yang luar biasa. Hadir adalah Raja Yunani Otto , anggota Pemerintah dan Gereja Yunani. Kerumunan besar orang memenuhi sekitar tempat yang dipilih untuk Observatorium, sebuah lokasi di bukit Nimfa di Thiseio , menghadap Acropolis . Setelah pidato panegyric oleh profesor Bouris, batu fondasi diletakkan di bawah suara musik dan meriam oleh fregat Denmark yang berlabuh di pelabuhan Piraeus.

Dari Bouris ke Ioannis Papadakis dan Johann Friedrich Julius Schmidt

Pada tahun 1855 Bouris jatuh sakit dan pindah kembali untuk pensiun di Wina, di mana ia meninggal pada 2 Januari 1860. Prof Ioannis G. Papadakis, Profesor penuh Matematika, sejak 17 Agustus 1854, di Universitas Athena dipilih sebagai Direktur sementara. Pada bulan Desember 1858 pencalonan untuk direktur tetap baru berlangsung, pada tanggal 4 Desember Johann Friedrich Julius Schmidt dinominasikan, dan pada tanggal 16 Desember Julius Schmidt menjadi direktur baru Observatorium Athena.

1858-1884: Periode “klasik” J. Schmidt

Memanfaatkan sumbangan keluarga Sina, Johann Friedrich Julius Schmidt melakukan perawatan dan perbaikan instrumen. Segera dia mulai mengamati Matahari, Bulan, planet, komet, dan bintang variabel. Dia memperkaya perpustakaan Observatorium dengan banyak buku dan jurnal ilmiah. Beberapa di antaranya disumbangkan oleh observatorium Eropa lainnya . Schmidt juga memulai penyuntingan Publikasi Observatorium Athena .

Selama 25 tahun karyanya di Observatorium Athena, ia melakukan lebih dari 70.000 pengamatan bintang variabel dan menemukan beberapa variabel periodik dan dua bintang Novae. Sebagian besar hasilnya dipublikasikan di jurnal Astronomische Nachrichten .

Selama bertahun-tahun, J. Schmidt mempelajari planet Mars dan Jupiter dan menggambar perubahan pada permukaannya. Dia mengamati komet terang tahun 1860 dan dua tahun kemudian menemukan komet periodik. Langit cerah memungkinkan dia untuk melakukan ribuan pengamatan meteor. Ia juga berkesempatan mengamati sejumlah gerhana Matahari dan banyak gerhana Bulan.

The Bagan topografi Bulan (Chaptre der Gebirge des Mondes) diterbitkan di Berlin , adalah pekerjaan utamanya. Di area berdiameter dua meter, yang terdiri dari 25 bagian dan mewakili permukaan Bulan yang terlihat , digambarkan sekitar 30.000 kawah seperti yang diamati dengan teleskop Ploessl 158 mm. Signifikan juga studinya tentang kawah Linne menunjukkan perubahan morfologi yang jelas.

Julius Schmidt mereorganisasi layanan meteorologi Observatorium Athena. Dia melakukan pengamatan meteorologi di banyak tempat di Yunani dan secara teratur mengirim data ke Observatorium Paris. Hasil ini disajikan dalam karyanya “Beiträge zur physikalischen Geographie von Griechenland” (1864).

Sangat signifikan adalah minatnya di bidang seismologi. Dengan bantuan para sukarelawan, ia mencatat lebih dari 3.000 gempa bumi dan menerbitkan “Studien über Erdbeben” (1975). Begitu baik, beberapa tahun ia mengamati gunung berapi Santorini, sejak letusan tahun 1866, dan menerbitkan studi ini dan tiga gunung berapi lainnya (Etna, Vesuvius, Stromboli) pada tahun 1874. Julius Schmidt melakukan beberapa perjalanan dengan tujuan studi geografis dan melakukan penyelidikan arkeologi untuk menemukan Troy kuno .

1884-1890: D. Kokkidis

Demetrios Kokkidis melakukan Pengarahan Observatorium Athena pada tahun 1884. Karena situasi keuangan Observatorium (dana sumbangan keluarga Sinas sudah habis), Demetrios Kokkidis memiliki kemungkinan yang sangat terbatas untuk kegiatan administratif dan ilmiah. Dia melanjutkan pengamatan lingkaran meridian reguler untuk tujuan layanan waktu dan mengamati bintik matahari. Dia berhasil memperluas jaringan stasiun meteorologi ke beberapa tempat yang jauh dari Athena.

1890-1934: “Kebangkitan” Observatorium di bawah D. Eginitis

Dengan undang-undang khusus Parlemen Yunani pada 19 Juni 1890, Observatorium Athena menjadi pusat penelitian pemerintah dan namanya diubah menjadi Observatorium Nasional Athena . Dengan undang-undang ini, Demetrios Eginitis diangkat sebagai Direktur NOA. Selain Institut Astronomi, dua lainnya diciptakan, Institut Meteorologi dan Seismologi.

Perawatan pertama Eginitis adalah mencari dana dan sumbangan. Dia mendapat kredit dari Universitas dan melakukan restorasi gedung observatorium dan instrumen lamanya. Karena situasi ekonomi di Yunani, bantuan pemerintah sangat terbatas. Eginitis mengorganisir sebuah komite nasional yang dalam beberapa tahun berhasil mengumpulkan jumlah yang cukup besar dari sesama orang Yunani.

Dengan dana yang terkumpul, situs Observatorium Thiseio diperluas, area tetangga dibeli dan tiga bangunan baru didirikan. Instrumen baru dipesan dan dipasang di NOA, lingkaran meridian 16 cm dan refraktor 40 cm. Teleskop lain, reflektor 20 cm disumbangkan oleh K. Ionidis. Eginitis mengatur ulang jaring meteorologi, menambahkan sekitar seratus stasiun baru dan menciptakan layanan seismologi. Dia juga menyelenggarakan edisi ” Annales de l’Observatoire National d’Athènes “.

Eginitis memainkan peran penting dalam kehidupan politik dan akademik di Yunani. Dia adalah Menteri Pendidikan pada tahun 1917 dan pada tahun 1926, dan merupakan pendiri Akademi Athena pada tahun 1926. Kontribusinya dalam menerima sistem Zona Waktu Dunia dan Kalender Gaya Gregorian di Yunani juga besar.

1935-1964: Astrofisika di NOA – S. Plakidis

Stavros Plakidis bekerja di Observatorium sejak tahun 1915. Pada tahun 1927 S. Plakidis dipromosikan menjadi asisten astronom dan pada tahun 1928, atas rekomendasi Profesor Eginitis, ia melanjutkan studinya selama dua tahun di Greenwich, Cambridge, Paris, Strasbourg, dan Heidelberg. Pada tahun 1931 ia diproklamasikan sebagai Doktor Matematika dan dinominasikan sebagai astronom reguler NOA.

Pada tahun 1935 Stavros Plakidis terpilih sebagai Profesor di Universitas Athena dan pada saat yang sama dinominasikan sebagai Pengawas Departemen Astronomi NOA. Dalam dua tahun NOA mengubah dua Direktur, pertama profesor Nikolaos Kritikos dinominasikan, laluElias Mariolopoulos [mata rantai mati permanen ] . Pada tahun 1937, Direktur NOA Georgios Chors dinominasikan.

Profesor Plakidis sudah menjadi astronom terkenal dan melanjutkan karyanya di bidang astrofisika observasional. Dia menerbitkan banyak makalah di jurnal astronomi terkenal. Terkenal adalah karyanya pada bintang variabel periode panjang bekerja sama dengan profesor Sir Arthur Eddington , yang diterbitkan [ tautan mati permanen ] pada tahun 1929.

Stavros Plakidis melakukan banyak upaya untuk memindahkan pengamatan jauh dari pusat kota. Pada tahun 1936 awal Stasiun Astronomi Penteli ditetapkan. Tetapi Perang Dunia II secara signifikan menunda pengembangan stasiun. Pada akhir hidupnya, sekitar setengah abad, pembawa aktif di NOA, dia bisa melihat hasil tugas ini, teleskop 63 cm baru di Penteli digunakan secara luas oleh para astronom dari Institut.