Masakan Pulau Rhodes Cita Rasa Asli dan Abadi

www.faliraki-info.comMasakan Pulau Rhodes Cita Rasa Asli dan Abadi. “Resepnya untuk kelinci dengan bakso. Setelah menyalakan oven kayu, dia mulai memotong sepotong kelinci dengan dua pisau, mencincangnya hingga halus. Dia menyisihkan daging ini dan menyiapkan sisa hewan untuk dipanggang. Setelah kelinci di oven hampir selesai, dia mengambil sesendok jus dari nampan kue dan menambahkannya ke campuran daging cincang sebelum menguleninya menjadi bakso. ”

Tip untuk menambahkan rasa murni ini adalah dari kesaksian saksi mata Giorgos Troumouchis, koki eksekutif di Elysium Hotel di Kallithea dan salah satu pencipta Makria Myrodia (Aroma Abadi), sebuah buku tentang warisan kuliner Rhodes. Namun, itu bukan ide yang dia miliki melainkan sesuatu yang dia lihat dilakukan di dapur sebuah rumah desa.

Selama lima tahun untuk menyelesaikan buku, sekelompok kecil koki, fotografer, dan teman-teman yang bersemangat mengumpulkan dan merekam lebih dari 250 resep unik di pulau ini. Mereka mengunjungi semua 42 desa Rhodes – beberapa di antaranya beberapa kali – mengidentifikasi, dari mulut ke mulut, juru masak terbaik di setiap lokasi dan kemudian meminta mereka untuk menyiapkan hidangan tradisional pulau itu.

Volume (hanya tersedia dalam bahasa Yunani) yang keluar dari proyek ini adalah catatan rinci dari budaya makanan kepulauan,disampaikan oleh apa yang mungkin merupakan generasi terakhir telah belajar keterampilan memasak mereka sepenuhnya dari orang tua mereka.

Untuk lebih banyak rasa, Rhodians akan menambahkan pasta bawang putih ke ikan goreng.

Baca Juga: Rhodes Sebagai Api Abadi untuk YunaniRhodes Sebagai Api Abadi untuk Yunani

Banyak pengaruh

Lanskap yang bervariasi dan, tentu saja, pendudukan Italia, telah membentuk masakan yang berbeda di seluruh pulau. Bagian selatan, misalnya, adalah ladang gandum yang luas, sedangkan bagian dalam pulau adalah surga bagi legum berdaun liar dan produsen susu.

Lindos selalu dikaitkan dengan makanan laut, dan Kattavia terkenal dengan kacang-kacangannya, terutama kacang loppia putihnya. Di masa lalu, hampir setiap keluarga memiliki kebun sayur, kandang hewan, ladang gandum, sarang lebah dan tanaman anggur sendiri, dan semua ini masih dapat ditemukan di pulau itu, meskipun pada tingkat yang jauh lebih rendah karena fokus ekonomi beralih ke pariwisata.

Loppia adalah jenis kacang-kacangan lokal. Mereka sangat pucat, kecil dan enak, sebagian karena mereka bertahan hidup hanya dengan air hujan.

Despina Hastali dari desa Apollonas berbicara kepada kami tentang apa yang biasa dimakan penduduk pulau.

Masakan tradisional Rhodes memiliki variasi luar biasa pasta yang, berkat berlimpah sereal dan- biji bijian yang. Keluarga selalu memiliki cukup tidak hanya untuk memberi makan diri mereka sendiri, tetapi juga kuda dan keledai mereka. Jerami dan sesendok besar jelai memastikan bahwa hewan-hewan itu cukup kuat untuk memutar batu kilangan sepanjang hari.

Setelah perontokan dan penampian selesai, gabah dibawa kedekat kincir air untuk digiling sehingga setiap keluarga memiliki persediaan tepung sendiri. Merupakan kebiasaan untuk memanggang roti bahkan selama puasa Paskah, membumbuinya dengan buah murad dan damar wangi. Roti Prapaskah ini dibuat dengan campuran tepung gandum dan rye atau barley yang ditambahkan biji wijen hitam, dihaluskan bersama bumbu lainnya. Campuran yang sama ini juga digunakan untuk membuat roti yang dipanggang, diiris dan kemudian dipanggang lagi untuk membuat roti panggang yang lezat, sering disajikan sebagai bubur dengan susu untuk sarapan atau makan malam yang lezat.

Baca Juga: Perjalanan sehari terbaik dari Kota Ho Chi Minh

Matsi adalah jenis pasta tradisional yang diproduksi di pulau itu.

Tergantung pada bentuk dan metode yang akan digunakan untuk memasaknya, berbagai jenis pasta memiliki nama yang berbeda – makarounia, matsi dan koulouria hanyalah beberapa di antaranya. Pasta bisa direbus dalam kaldu daging atau air biasa, bisa disajikan dengan daging, atau saus mentega sederhana dengan keju parut, atau dengan bawang goreng renyah, topping yang dikenal sebagai “syvrasi.”

Hidangan yang disebut “loukoumi me pilafi,” pasta buatan tangan yang disajikan dengan daging babi, jinten, dan keju myzithra, adalah hidangan agung yang tidak mungkin Anda temukan di taverna mana pun – di dalam atau di luar pulau. Semua pasta, tentu saja, dibuat dengan tangan, bahkan “kritharaki,” atau orzo. Ada beberapa industri rumahan yang memproduksi pasta lokal ini saat ini; mereka dijual di toko-toko makanan tradisional di kota.

Yiaprakia, dolmade lokal yang terbuat dari daun anggur yang diisi dengan nasi dan rempah-rempah, adalah meze yang paling populer.

Rhodians di masa lampau tidak terlalu sering makan daging, tetapi ketika mereka melakukannya, itu adalah pesta yang memanjakan, dengan banyak saus atau dengan isian untuk menemani daging yang dipanggang selama berjam-jam untuk mencapai kesempurnaan yang empuk.

Kambing, misalnya, akan dimasak dengan kentang, buncis atau kacang loppia; biasanya diisi saat Paskah, tetapi di waktu lain dalam setahun mungkin dibuat menjadi sup dengan bawang atau hanya dipanggang. Banyak tavernas di pulau ini masih menyajikan hidangan seperti “kapamas” (kambing diisi dengan nasi, daging giling dan jinten) atau kambing rebus dengan bawang merah.

Ramona Pinni adalah pemilik “Gis Kattavias” (Bumi Kattavia), sebuah perusahaan skala kecil yang membuat pasta tradisional dari gandum lokal.

Keju utama pulau ini dulunya adalah myzithra, terbuat dari susu kambing dan domba segar dan rennet dari perut kambing. Campuran ini direbus di atas api kayu damar wangi, yang memiliki aroma yang indah dan membantu meredam bau susu yang kuat. Keju kemudian ditempatkan di keranjang kecil yang ditenun dengan tangan, yang kemudian dikubur di bawah tumpukan gandum di lumbung agar keju tetap lembab. “Synoro” (perbatasan) adalah keju yang luar biasa dari Lardos; itu mengambil namanya dari fakta bahwa itu tidak lunak atau keras. Sayangnya, tidak ada yang membuatnya lagi.

Kebutuhanlah yang memunculkan resep-resep ini, dan kecerdikan, yang dipicu oleh penghematan, yang membantu mengembangkan masakan lezat di pulau itu. Beberapa hidangan Rhodian mungkin telah menghilang dari menu selama bertahun-tahun, tetapi meskipun produksi lokal tidak selalu dapat memenuhi kebutuhan restoran besar di pulau itu, Anda masih dapat menemukan banyak produk lokal dalam makanan yang Anda makan:lezat kacang-kacangan (seperti buncis dan splitpeas), keju kambing,penghuni pertama roti, pasta buatan tangan,extra minyak zaitunvirgin, anggur dari Embonas, dan madu beraroma sage dan thyme yang menyelimuti perbukitan pulau – semua bahan yang akan membumbui liburan Anda.

Koperasi Wanita Apollonas membuat beberapa permen melekounia terbaik di Rhodes.

Suguhan penting

Dalam dialek Rhodian melodi, batu buah dan biji dikenal sebagai “kounes,” yang menjelaskan mengapa nama “melekounimanisan” diberikan untukpernikahan khusus yang dibuat dengan wijen dan madu. Menurut tradisi setempat, biji wijen yang melimpah melambangkan kesuburan, sedangkan madu melambangkan penyatuan antara pasangan.

Di masa lalu, para wanita desa akan berkumpul di rumah pengantin wanita seminggu sebelum pernikahan untuk menyiapkan manisan. Mereka akan memanggang biji wijen, menghangatkan madu dan menambahkan segala macam rempah-rempah manis dan kacang almond utuh. Kotoran lengket ini kemudian diratakan dengan tangan atau penggulung dengan ketebalan sekitar satu sentimeter dan dipotong menjadi berlian seukuran gigitan. Camilan ini masih dibuat dengan cara ini, dalam proses yang bisa memakan waktu selama lima jam, oleh beberapa ibu rumah tangga dan koperasi kecil – disajikan di sebagian besar perayaan besar dan tetap sangat populer.

Kami mencoba beberapa yang berasal dari bengkel Koperasi Wanita Apolloniatis di Apollonas. Jika dibuat dengan benar, melekouni sangat harum, lembut dan kenyal. Dapatkan beberapa sebagai camilan – dikemas dengan kalori sehat, sama baiknya dengan bar energi apa pun.