Meteora Formasi Bebatuan Yang Indah Yang Ada Di Yunani

Meteora Formasi Bebatuan Yang Indah Yang Ada Di Yunani – Meteora adalah formasi batuan di Yunani tengah yang menampung salah satu kompleks biara Ortodoks Timur terbesar dan paling cepat dibangun , kedua di pentingnya hanya untuk Gunung Athos.

Meteora Formasi Bebatuan Yang Indah Yang Ada Di Yunani

faliraki-info – Enam (dari dua puluh empat asli) biara dibangun di atas pilar alam yang sangat besar dan batu bulat seperti bukit yang mendominasi daerah setempat. Formasi batuan selalu menjadi tempat pemujaan bagi orang-orang kuno di daerah tersebut, namun antara abad ke-13 dan ke-14, dua puluh empat biara didirikan di atas bebatuan.

Baca Juga : Athena Merupakan Kota Yang Wajib Kalian Kunjungi Dengan Keindahannya

Meteora terletak di dekat kota Kalabaka di tepi barat laut Dataran Thessaly dekat sungai Pineios dan Pegunungan Pindus. Meteora termasuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO dengan kriteria I, II, IV, V, dan VII. Namanya berarti “tinggi”, “tinggi”, dan secara etimologis terkait dengan meteor.

Geologi

Di samping Pegunungan Pindos , di wilayah barat Thessaly , kolom-kolom batu yang unik dan sangat besar ini muncul dengan cepat dari tanah. Tetapi bentuknya yang tidak biasa tidak mudah dijelaskan secara geologis. Mereka bukan sumbat vulkanik dari batuan beku keras yang khas di tempat lain, tetapi batuannya terdiri dari campuran batu pasir dan konglomerat .

Konglomerat itu terbentuk dari endapan batu, pasir, dan lumpur dari aliran sungai yang mengalir ke delta di tepi danau, selama jutaan tahun. Sekitar 60 juta tahun yang lalu selama periode Paleogen serangkaian gerakan bumi mendorong dasar laut ke atas, menciptakan dataran tinggi dan menyebabkan banyak garis patahan vertikal di lapisan batu pasir yang tebal.

Pilar-pilar batu besar itu kemudian terbentuk oleh pelapukan oleh air, angin, dan suhu ekstrem di sesar vertikal. Merupakan hal yang tidak biasa bahwa formasi konglomerat dan jenis pelapukan ini terbatas pada area yang relatif terlokalisasi di dalam formasi pegunungan di sekitarnya. Kompleks ini mengacu pada sisa-sisa benua yang digali dariAsosiasi Pangea .

Jenis pembentukan batuan dan proses pelapukan telah terjadi di banyak tempat lain secara lokal dan di seluruh dunia, tetapi yang membuat penampilan Meteora istimewa adalah keseragaman konstituen batuan sedimen yang diendapkan selama jutaan tahun, meninggalkan sedikit tanda-tanda lapisan vertikal, dan batuan sedimen yang terlokalisasi secara tiba-tiba. pelapukan vertikal.

Penggalian dan penelitian telah menemukan diatom yang membatu , yang telah berkontribusi untuk memahami iklim Palaeo dan perubahan iklim . Penanggalan radiokarbon membuktikan keberadaan manusia sejak 50.000 tahun yang lalu. Gua itu dulunya terbuka untuk umum, tetapi saat ini ditutup tanpa batas waktu, untuk inspeksi keselamatan.

Vegetasi tumbuh lebat dari dinding batu vertikal banyak karena air yang dapat ditemukan di celah-celah dan celah-celah yang skala tebing. Selama beberapa ratus tahun terakhir, laporan bahwa Meteora mudah diakses dengan berjalan kaki telah berubah karena sekarang seseorang harus melewati hutan yang tidak dapat ditembus.

Menjadi pilar batu besar yang tidak dapat diprediksi, jatuhan batu merupakan ancaman konstan bagi peziarah dan wisatawan Meteora. Gempa bumi berkekuatan 7 Skala Richter mengguncang bebatuan pada tahun 1954 , ajaibnya pilar-pilar tipis itu masih berdiri sampai sekarang. Pada tahun 2005, batu sebesar itu jatuh sehingga menutup akses jalan selama berhari-hari menuju Meteora.

Sejarah

Arkeologi

Gua Theopetra terletak 4 kilometer (2,5 mil) dari Kalambaka . Keunikannya dari perspektif arkeologi adalah bahwa satu situs berisi catatan dari dua transisi budaya yang sangat signifikan: penggantian Neanderthal oleh manusia modern dan kemudian, transisi dari berburu-mengumpul menjadi bertani setelah akhir Zaman Es terakhir . Gua ini terdiri dari ruang persegi panjang seluas 500 meter persegi (5.400 kaki persegi) di kaki bukit kapur, yang menjulang ke timur laut di atas desa Theopetra, dengan pintu masuk selebar 17 meter (56 kaki) kali 3 meter (9,8 kaki). kaki) tinggi.

Itu terletak di kaki pegunungan Chasia, yang membentuk batas alami antara Thessaly dan Makedoniaprefektur, sedangkan Sungai Lithaios, anak sungai dari Sungai Pineios , mengalir di depan gua. Sungai Lithaios kecil yang mengalir secara harfiah di ambang pintu gua berarti bahwa penghuni gua selalu memiliki akses mudah ke air segar dan bersih tanpa perlu menempuh jarak jauh setiap hari untuk menemukannya.

Sejarah kuno

Gua di sekitar Meteora dihuni terus menerus antara 50.000 dan 5.000 tahun yang lalu. Contoh tertua dari struktur yang dibangun, dinding batu yang menghalangi dua pertiga pintu masuk ke gua Theopetra , dibangun 23.000 tahun yang lalu, mungkin sebagai penghalang terhadap angin dingin – Bumi sedang mengalami zaman es pada saat itu – dan banyak artefak Paleolitik dan Neolitik dari pendudukan manusia telah ditemukan di dalam gua.

Meteora tidak disebutkan dalam mitos Yunani klasik maupun dalam literatur Yunani Kuno . Orang pertama yang didokumentasikan menghuni Meteora setelah Era Neolitikum adalah kelompok pertapa pertapa yang, pada abad kesembilan, naik ke puncak kuno . Mereka tinggal di cekungan dan celah di menara batu, beberapa setinggi 1800 kaki (550m) di atas dataran.

Ketinggian yang luar biasa ini, dikombinasikan dengan dinding tebing yang curam, menjauhkan semua pengunjung kecuali yang paling gigih. Awalnya, para pertapa menjalani kehidupan menyendiri, bertemu hanya pada hari Minggu dan hari-hari khusus untuk beribadah dan berdoa di sebuah kapel yang dibangun di kaki batu yang dikenal sebagaiDhoupiani.

Pada awal abad kesebelas, para biarawan menduduki gua-gua Meteora. Namun, biara-biara tidak dibangun sampai abad keempat belas, ketika para biarawan mencari tempat untuk bersembunyi dalam menghadapi peningkatan jumlah serangan Turki di Yunani.

Pada saat ini, akses ke atas adalah melalui tangga yang dapat dilepas atau mesin kerek. Saat ini, naik ke sana jauh lebih sederhana karena langkah-langkah yang diukir di batu selama tahun 1920-an. Dari 24 biara, hanya enam (empat laki-laki, dua perempuan) yang masih berfungsi, dengan masing-masing menampung kurang dari sepuluh orang.

Sejarah dan Konstruksi Biara

Tanggal pasti pendirian biara secara luas diyakini tidak diketahui, namun ada petunjuk kapan masing-masing biara dibangun. Pada akhir abad kesebelas dan awal abad kedua belas, sebuah negara monastik yang belum sempurna telah terbentuk yang disebut Skete of Stagoi dan berpusat di sekitar gereja Theotokos (Bunda Allah) yang masih berdiri. Pada akhir abad kedua belas, komunitas pertapa telah berbondong-bondong ke Meteora.

Pada tahun 1344, Athanasios Koinovitis dari Gunung Athos membawa sekelompok pengikutnya ke Meteora. Dari tahun 1356 hingga 1372, ia mendirikan Biara Meteoron Besar di Broad Rock, yang sempurna untuk para biarawan; mereka aman dari pergolakan politik dan memiliki kendali penuh atas jalan masuk ke biara. Satu-satunya cara untuk mencapainya adalah dengan menaiki tangga panjang, yang ditarik setiap kali para bhikkhu merasa terancam.

Pada akhir abad keempat belas, kekuasaan Kekaisaran Bizantium atas Yunani utara semakin terancam oleh perampok Turki yang ingin menguasai dataran subur Thessaly. Para biksu pertapa, mencari retret dari pendudukan Turki yang meluas , menemukan pilar batu Meteora yang tidak dapat diakses sebagai tempat perlindungan yang ideal. Lebih dari 20 biara dibangun, dimulai pada abad keempat belas; hanya enam yang tersisa hari ini. Pada tahun 1517 Theophanes membangun biara Varlaam , yang terkenal sebagai rumah jari St . John dan tulang belikat St . Andrew .

Akses ke biara pada awalnya (dan sengaja) sulit, membutuhkan tangga panjang yang diikat bersama atau jaring besar yang digunakan untuk mengangkut barang dan orang. Ini membutuhkan lompatan iman yang cukup besar – talinya diganti, begitu ceritanya, hanya “ketika Tuhan membiarkannya putus”. Dalam kata-kata UNESCO, “Jaring di mana peziarah pemberani diangkat secara vertikal di sepanjang tebing 373 meter (1.224 kaki) di mana biara Varlaam mendominasi lembah melambangkan kerapuhan cara hidup tradisional yang terancam punah. .”

Sampai abad ketujuh belas, alat utama untuk membawa barang dan orang dari tempat-tempat ini adalah dengan menggunakan keranjang dan tali. Pada tahun 1921, Ratu Marie dari Rumania mengunjungi Meteora, menjadi wanita pertama yang diizinkan memasuki biara Great Meteoron. Pada tahun 1920-an ada perbaikan dalam pengaturan. Tangga dipotong menjadi batu, membuat kompleks dapat diakses melalui jembatan dari dataran tinggi terdekat. Selama Perang Dunia II situs itu dibom.

Biara Meteora

Pada puncaknya pada abad keenam belas ada 24 biara di Meteora di Yunani. Mereka diciptakan untuk melayani biarawan dan biarawati mengikuti ajaran Gereja Ortodoks Timur. Sebagian besar arsitektur bangunan ini berasal dari Athonit. Saat ini ada enam yang masih berfungsi, sedangkan sisanya sebagian besar rusak. Bertengger di tebing tinggi, mereka sekarang dapat diakses melalui tangga dan jalur yang memotong formasi batuan.

Meteoron Hebat

Biara Suci Meteoron Besar adalah biara tertua dan terbesar di Meteora. Biara ini diyakini telah dibangun sebelum pertengahan abad ke-14 oleh seorang biarawan dari Gunung Athos bernama Saint Athanasios Meteorites. Ia memulai pembangunannya dengan sebuah gereja yang didedikasikan untuk Bunda Allah , Perawan Maria . Dia kemudian menambahkan sel-sel kecil sehingga biarawan bisa berkonsentrasi dan hidup di atas formasi batuan. Nama kedua biara adalah, Biara Suci Transfigurasi , yang mendapatkan namanya dari gereja kedua yang dibangun St. Meteorit.

Penerus Saint Meteorites adalah seorang biarawan Saint Joasaphyang terus membangun lebih banyak sel, rumah sakit, dan merenovasi gereja di atas bebatuan. Biara berkembang pesat di abad ke-16 ketika menerima banyak sumbangan kekaisaran dan kerajaan. Pada saat itu ada lebih dari tiga ratus biksu yang tinggal dan beribadah di dalam selnya. Ini masih merupakan vihara yang hidup karena ada tiga biksu yang tinggal pada tahun 2015.