Oia Merupakan Sebuah Desa Yang Kecil Yang Ada Di Yunani Dengan Keindahan Alamnya

Oia Merupakan Sebuah Desa Yang Kecil Yang Ada Di Yunani Dengan Keindahan Alamnya – Oia ini itu merupakan salah satu dari sebuah desa yang kecil dan juga menjadi sebuah bekas dari komunitas yang ada di Aegea Selatan di pulau yang bernama Thira dan juga Therasia, yang ada di Cyclades, Yunani.

Oia Merupakan Sebuah Desa Yang Kecil Yang Ada Di Yunani Dengan Keindahan Alamnya

faliraki-info – Ini mencakup juga seluruh pulau yang ada di Therasia dan juga bagian barat laut dari Santorini, yang berbagi dengan unit kotamadya Santorini. Jalan utama bernama Nikolaou Nomikou. Jumlah penduduk adalah 1.545 jiwa pada sensus 2011, dan luas daratan 19.449 km 2 .

Baca Juga : Meteora Formasi Bebatuan Yang Indah Yang Ada Di Yunani

Oia sebelumnya dikenal sebagai Apäno Meria (Απάνω Μεριά atau Επάνω , “sisi atas”), sebuah nama yang masih muncul secara lokal sebagai Pano Meria, dan penduduknya masih disebut Apanomerites (Απανωμερίτες). Oia Yunani Kuno adalah salah satu dari dua pelabuhan Thera kuno dan terletak di tenggara pulau, di mana Kamari sekarang.

Oia mencapai puncak kemakmuran pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Kemakmuran ekonominya didasarkan pada armada pedagangnya, yang menghujani perdagangan di Mediterania Timur, terutama dari Alexandria ke Rusia. Rumah kapten dua lantai yang dibangun di bagian tertinggi desa adalah pengingat kemakmuran desa sebelumnya. Sebagian kota hancur oleh gempa bumi tahun 1956.

Sejarah

Pemukiman Oia ini juga sudah disebutkan juga dalam berbagai jenis laporan perjalanan yang sebelumnya permulaan ini pada pemerintahan Venesia, ketika Marco Sanudo mendirikan Kadipaten Naxos pada tahun 1207 dan pemerintahan feodal didirikan di Santorini. Di bawah keluarga da Corogna, Agios Nikolaos Kastell (Καστέλι ), juga disebut Apanomeria (Απανωμερία), adalah salah satu dari lima benteng lokal. Tempat tinggalnya, Goulas , sekarang berada di bagian tertua kota, di tepi barat dayanya.

Pada tahun 1537, Hayreddin Barbarossa menaklukkan pulau-pulau Aegea dan menempatkannya di bawah Sultan Selim II. Namun, Santorini tetap berada di bawah keluarga Crispo sampai tahun 1566, kemudian diteruskan ke Joseph Nasi dan setelah kematiannya pada tahun 1579 ke Kekaisaran Ottoman. Dari abad ke-16 hingga ke-19, pemukiman tersebut dinamai Apanomeria di peta. Pada pertengahan abad ke-17, Jean de Thévenot menggunakan nama Castelli San Nicolas. Nama itu diubah menjadi Oia pada paruh kedua abad ke-19.

Pada tahun 1890 Oia memiliki sekitar 2.500 penduduk dan sekitar 130 kapal layar. Ada sebuah dermaga di teluk Armeni. Anggur yang sangat baik diproduksi dalam jumlah besar di pedalaman dan diekspor ke Prancis di antara tempat-tempat lain. Namun, kedatangan uap dan konsentrasi pelayaran di Piraeus menyebabkan perdagangan laut kota itu runtuh, dan pertanian juga berkurang seiring dengan meningkatnya emigrasi, terutama ke Piraeus dan Laurium. Ekonomi kota menurun pada awal abad ke-20 karena perang, depresi ekonomi, dan ekstraksi sumber daya ikan yang berlebihan.

Gempa berkekuatan 7,8 pada tanggal 9 Juli 1956 menyebabkan kerusakan yang cukup besar. Pusat gempa susulan terkuat (magnitudo 7,2) terletak di lepas pantai utara Santorini. Gempa bumi diikuti oleh emigrasi baru, dan pada tahun 1977 Oia hanya memiliki 306 penduduk. Setelah gempa bumi, desa tersebut berkembang kembali menjadi kota wisata yang menarik di Cyclades, dan dikenal sebagai kota “gambar sempurna” yang ramai dengan orang-orang selama musim panas.

Geografi

Oia adalah desa yang indah di tepi barat laut pulau Santorini di dalam Cyclades. Membentang hampir dua kilometer ( 1+1 4 mi) di sepanjang tepi utara kaldera yang membentuk pulau Santorini, pada ketinggian antara 70 dan 100 meter (230 dan 330 kaki) di atas permukaan laut . Tepat di sebelah timur adalah Phinikia (Φοινικιά; Finikia), dan sekitar 500 m (550 yd) di utara adalah Tholos (Θόλος). Teluk Amoudi terletak di bawah kota. Desa nelayan kecil Ormos Armeni (Όρμος Αρμένης) terletak di bawah Oia di selatan dan dicapai melalui tangga. Ada koneksi feri ke Therasia dari desa pelabuhan Ormos Ammoudi (Όρμος Αμμουδιού; juga dieja Amoudi) di barat. Ada 300 anak tangga ke pelabuhan dari Oia.

Itu dibangun di lereng curam kaldera dan rumah-rumah serta restoran-restoran dibangun ke dalam ceruk-ceruk yang diukir di kaldera di sisi ke arah laut. Ada lorong-lorong sempit dan alun-alun pusat. Jam cahaya matahari di desa ini jauh lebih lama daripada di kota Fira. Lingkungan kota yang indah memiliki kompleks gereja berkubah putih, gereja berkubah biru dan menawan, rumah tradisional Cycladic dan rumah gua yang diukir di permukaan batu di atas tebing. Diatur di lokasi yang memberikan pemandangan matahari terbenam yang sangat baik di atas kaldera.

Di sebelah barat daya, Teluk Armeni, yang dapat dicapai dari kota dengan berjalan kaki atau dengan keledai, pernah menjadi pusat pembuatan perahu yang penting. Perbaikan kecil sekarang dilakukan di satu dermaga. Kapal pesiar untuk perjalanan keliling pulau dan feri ke Therasia berangkat dari sini. Pelabuhan Ammoudi di sisi barat kota dicapai dengan tangga curam di utara Fort Londsa; ada beberapa tavernas dan pantai kerikil.

Desa ini terletak di atas bukit, pada ketinggian sekitar 150 m (500 kaki), dan dikenal sebagai “Sarang Elang” dari mana gunung berapi Palia dan Nea Kameni terlihat dan juga pulau Therasia. Terletak di utara pulau dan Fira berada pada jarak 11 km (7 mi). Jalan utama di kota, di alun-alun pusat, adalah jalur trekking utama yang berbatu, yang disebut “Nikalaou Namikaou”, yang mendaki bukit yang berkelok-kelok di sekitar kaldera. Pulau ini dicapai dari Fira yang merupakan terminal transportasi pulau. Pilihan kapal pesiar kaldera tersedia dari Oia atau Fira.

Pemerintah

Kecuali dari tahun 1840 hingga 1851, Oia adalah komunitas independen , Dimos Oias (Δήμος ) dari 1 Oktober 1834 (ΦΕΚ 4/1835). Di bawah rencana Kapodistrias tahun 1997, komunitas ini digabungkan dengan Therasia untuk membentuk komunitas pedesaan Oia, Kinotita Ias (Κοινότητα Οίας). Di bawah rencana Kallikratis 2010 untuk reformasi administrasi yang mulai berlaku pada 1 Januari 2011, ini dilipat menjadi kotamadya Santorini yang baru dibentuk, Dimos Thiras (Δήμος ), sebagai distrik Oia (Δημοτική).

Arsitektur

Oia melambangkan rumah-rumah Cyclades yang dicat putih, dalam sebuah kasus yang banyak ini sudah dibangun langsung ke dalam relung yang merupakan rumah gua yang digunakan oleh awak kapal, di bibir kawah gunung berapi, di antaranya adalah gang-gang sempit dan gereja beratap biru dengan kubah. Kapten kapal kaya di akhir abad ke-19 membangun rumah mewah bergaya neo-klasik . Rumah-rumah ini terlihat dibangun secara berurutan satu di atas yang lain.

Pada tahun 1976 kota ini dimasukkan dalam program pelestarian dan pengembangan permukiman tradisional Organisasi Pariwisata Nasional Yunani di bawah Aris Konstantinidis . Selama 15 tahun, program ini berusaha untuk melestarikan, memulihkan, dan menemukan kegunaan baru untuk rumah-rumah terpilih dan ansambel arsitektur yang mewakili arsitektur tradisional Yunani. Banyak yposkafa spitia (υπόσκαφα σπίτια), rumah pelaut sederhana di tepi kaldera, menjadi wisma, hotel, dan restoran.

Untuk pekerjaan mereka di Oia, Organisasi Pariwisata Nasional Yunani menerima Penghargaan Europa Nostra pada 1979 dan Penghargaan Biennale Arsitektur di Sofia pada 1986. Komunitas Oia bekerja dengan ahli geologi di Universitas Athena dan Universitas Thessaloniki untuk memetakan geologi daerah tersebut dan mengevaluasi stabilitas tanah, dan Presiden Komunitas telah membatasi konstruksi untuk meminimalkan risiko gempa bumi di masa depan.

Kota ini terkenal dengan rumah-rumah berkubah putih dan biru. Rumah-rumah tersebut dicat dengan air kapur putih agar air hujan yang jatuh di atasnya mengalir dan bisa ditampung. Alasan lain mengecat rumah dengan warna putih adalah untuk tujuan estetika. Sebagai pembangkangan, di Oia mereka mengecat seluruh kompleks perumahan mereka dengan warna putih dengan kubah yang memberikan desa perspektif putih yang efektif dan keanggunan.

Pemandangan kota

Di titik puncak Oia adalah reruntuhan kastil yang merupakan tempat kedudukan keluarga Argyri di bawah Venesia. Itu juga disebut Benteng Londsa. Salah satu bangunan yang paling dikenal di kota ini adalah kincir angin tua, yang sering muncul di kartu pos. Ada banyak kios yang menawarkan berbagai barang etnik, kerajinan tangan, perhiasan dan suvenir, dan beberapa galeri seni kecil, termasuk Galeri Seni Oia dan Galeri Seni. Kota ini juga memiliki banyak gereja yang dipugar, termasuk gereja Panagia; beberapa dibangun untuk mengenang para pelaut.